• Sat. Jan 28th, 2023

NBA Mendirikan Liga Bola Basket Afrika

NBA Mendirikan Liga Bola Basket Afrika – NBA bersiap untuk mempromosikan tawarannya ke benua Afrika melalui Liga Bola Basket Afrika , sebuah kemitraan baru yang dijalin antara NBA dan badan pengelola olahraga global FIBA . Dengan dukungan dan keterlibatan mantan Presiden AS Barack Obama , liga baru yang terdiri dari 12 tim ini diperkirakan akan mulai beroperasi pada Januari 2020.

NBA Mendirikan Liga Bola Basket Afrika

nbaarena – Turnamen kualifikasi akan diadakan akhir tahun ini untuk menentukan tim mana dari Angola, Mesir, Kenya, Maroko, Nigeria, Rwanda, Senegal, Afrika Selatan, dan Tunisia yang akan bertanding. Tetapi hanya maksimal dua tim yang dapat mewakili satu negara.

Komisaris NBA Adam Silver menyatakan: “Seperti yang telah kita bicarakan tentang konsep ini selama beberapa bulan terakhir, ada penerimaan yang luar biasa dari beberapa pemilik tim NBA kami. Beberapa mitra kami juga telah menyatakan minat untuk bekerja sama dengan kami di Afrika.”

Obama menge-Tweet tanggapan atas pengumuman tersebut, dengan mengatakan: “Saya selalu menyukai bola basket karena ini tentang membangun tim yang setara dengan lebih dari jumlah bagian-bagiannya. Senang melihat perluasan ini ke Afrika karena untuk benua yang sedang naik daun, ini bisa lebih dari apa yang terjadi di lapangan.

“Kami senang bekerja sama dengan NBA untuk mengembangkan dan menempatkan liga profesional yang belum pernah kami lihat di wilayah kami sebelumnya,” kata Direktur Eksekutif FIBA ​​​​Afrika Alphonse Bile . “Melalui Liga Bola Basket Afrika, kami dapat menyediakan lingkungan terbaik bagi banyak klub dan pemain hebat untuk bersaing memperebutkan taruhan tertinggi.”

Baca Juga : Bagaimana LaMelo Ball Menjadi Bintang Yang Dibutuhkan Puma 

Tanggal 23 Juni berjanji akan menjadi hari tersibuk dalam setahun untuk bola basket profesional, saat para penggemar berkerumun di sekitar layar mereka atau berkerumun di Barclays Center Brooklyn untuk draft NBA, ketika 30 tim Amerika dan Kanada mengklaim amatir top yang masuk ke liga. Selama beberapa dekade sumber utama bakat adalah perguruan tinggi AS, tetapi dalam beberapa tahun terakhir tim semakin mencari di luar negeri, berharap menemukan Giannis Antetokounmpo (Yunani), Nikola Jokic (Serbia), atau Serge Ibaka (Kongo) berikutnya. Seorang mantan pemain NCAA belum pernah memenangkan penghargaan MVP sejak 2018. Dengan mengingat hal itu, NBA telah mencoba memperluas jangkauannya di luar negeri, dan tidak ada tempat yang lebih ambisius daripada di Afrika, di mana ia memulai liga yang sama sekali baru. Musim semi ini, 12 tim dari banyak negara bertarung memperebutkan kejuaraan Liga Bola Basket Afrika,

BAL adalah perusahaan patungan antara National Basketball Association dan International Basketball Federation (FIBA), badan pengatur dunia olahraga tersebut. Musim perdana tahun lalu dijejalkan ke dalam dua minggu karena kekhawatiran Covid-19. Kali ini, selusin regu memainkan 38 pertandingan di arena yang baru dibangun di tiga negara, dari Maret hingga Mei. Pertandingan ditayangkan di NBA TV dan berbagai mitra penyiaran, seperti ESPN, TSN Kanada, dan Tencent Sports China, menjangkau lebih dari 200 negara dalam 14 bahasa.

Sebagai anak laki-laki yang tumbuh di Senegal, Amadou Gallo Fall ingat pertama kali mendengar permainan bola basket dimainkan melalui gelombang udara yang berasal dari radionya di rumah. Dia tidak harus melihat permainan untuk memvisualisasikan keindahannya, dan dominasi yang dimainkan oleh tim Bola Basket Nasional Wanita Senegal.

“Maksud saya, ada generasi pemain yang luar biasa,” kata Fall tentang pemain wanita di masanya. “Mereka memenangkan segalanya di Afrika tahun demi tahun.”

Tim Senegal memenangkan FIBA ​​​​African Championship for Women (sekarang dikenal sebagai Afrobasket) dari 1974-1993, rentetan dominasi belaka yang tidak diabadikan oleh satu negara pun di benua itu sejak saat itu. Namun baru pada usia 17 tahun, Musim Gugur, yang saat itu berusia 6-8 tahun, benar-benar diperkenalkan ke dalam permainan. Baru setelah dia tiba di Amerika Serikat, bola basket memberikan pengaruh penuh padanya dan mengalihkan pekerjaan hidupnya untuk lebih memperluas infrastruktur yang dimiliki permainan di benua itu.

Kembali pada Mei 2019, Fall diangkat sebagai Presiden Liga Bola Basket Afrika, kemitraan baru antara FIBA ​​dan NBA yang menampilkan 12 klub dari seluruh Afrika. Banyak dari kita di Amerika menonton untuk melihat atlet sampul SLAM 232 kita, J. Cole , mendapatkan celah pertamanya di panggung profesional bersama Rwandan Patriots.

Namun, peluncuran sukses liga Mei lalu menandai awal dari perjalanan Gallo Fall, NBA dan FIBA ​​telah bekerja selama beberapa dekade.

“Kami meluncurkan Basketball Without Borders pada tahun 2003. Dan Anda lihat, nafsu makan meningkat, dan juga alasan yang jelas mengapa kami harus lebih terlibat, karena ada potensi luar biasa untuk mengembangkan olahraga ini lebih dari sekadar pemain individu yang datang ke sekolah NCAA, atau bahkan NBA setiap tahun, ”Fall memberi tahu SLAM.

Musim gugur lulus magna cum laude dengan gelar sarjana biologi pada tahun 1997 dari University of District of Columbia, sebuah perguruan tinggi kulit hitam historis dengan program bola basket Divisi II. Sejak itu dia membantu meletakkan dasar bola basket di benua tempat orang-orang seperti Serge Ibaka, Pascal Siakam, dan Joel Embiid sekarang berdiri.

Pada tahun 2003, Fall membantu menemukan program Bola Basket Tanpa Batas yang telah membuka jalan bagi pemain kelahiran Afrika untuk mencapai Liga.

“Dia ayah baptis komunitas bola basket di Afrika,” kata Loul Deng kepada The Undefeated pada bulan Juni lalu.

BAL menandai kolaborasi pertama dengan NBA untuk mengoperasikan liga profesional di luar Amerika Utara, benar-benar menunjukkan tingkat potensi yang dimiliki benua tersebut untuk menjadi salah satu permainan yang paling dicintai penggemar.

“Kami memiliki bakat di benua, Anda tahu, tidak seperti tempat lain,” kata Fall kepada SLAM. “Dan Anda bisa melihat itu dari kehadiran pemain dari Afrika di NBA. Jadi dari sudut pandang bakat, Anda tahu, itu tidak perlu dipikirkan lagi.

Bakat di dalam benua selalu tingkat atas, tetapi untuk Musim Gugur langkah selanjutnya adalah mengembangkan ekosistem bola basket secara keseluruhan untuk mengejar tingkat bakat yang mereka miliki. Liga akan selalu ada, tetapi Fall berharap untuk mempertahankan bakat dan sumber daya yang telah mereka kembangkan selama puluhan tahun.

“Kami berbicara tentang liga ini sebagai mesin pertumbuhan ekonomi,” kata Fall. “Ini soal melihat infrastruktur berkembang lho, baik infrastruktur fisik dengan arena, maupun semua fasilitas yang dibutuhkan seperti liga tipe kelas dunia. Tetapi juga membangun kapasitas dari sudut pandang keahlian.”

Di situlah Victor Williams, CEO NBA Afrika yang baru diangkat, masuk.

Perkenalan pertama Williams dengan permainan tersebut datang di Stadion Siaka Stevens di Freetown, Sierra Leone di mana dia menonton permainan eksibisi anak-anak yang kembali dari AS untuk memamerkan keterampilan baru mereka. Namun baru setelah dia datang ke Amerika Serikat untuk pertama kalinya dia bisa memainkan permainan itu untuk dirinya sendiri.

“Dan kemudian ingatan pertama saya tentang permainan itu adalah menonton Lakers bermain di televisi ketika saya pertama kali datang ke AS dan saya menjadi penggemar Lakers dan saya jatuh cinta dengan permainan itu sejak saat itu,” kata Williams kepada SLAM.

Karena insting murni, Williams secara otomatis mulai mengoceh tentang bintang-bintang Showtime Lakers; Magic Johnson, Byron Scott, James Worthy, Kurt Rambis dan Kareem Abdul-Jabbar, memasukkan AC Green, Michael Cooper dan Mychal Thompson untuk ukuran yang bagus.

“Anda mungkin bisa menyebutkan seluruh daftar 12 orang,” kata Amadou kepada kami semua melalui panggilan Zoom.

“Saya bisa!” Williams menanggapi dengan tertawa.

“Dia memang tipe penggemar yang seperti itu,” Amadou memberi tahu kami.

Namun alasan Williams dibawa ke NBA Afrika entitas baru yang diumumkan pada bulan Mei yang akan menjalankan bisnis Liga di Afrika adalah kombinasi dari kekagumannya yang besar pada permainan yang dipadukan dengan pengetahuan pertumbuhan perusahaan dan bisnis yang luas. membawa ke meja.

Selama lima tahun terakhir Williams menjabat sebagai Executive Head of Corporate and Investment Banking untuk Standard Bank of South Africa. Sebelum itu ia menghabiskan waktu sebagai Wakil Presiden Investasi Perbankan Goldman Sachs dan sebagai Direktur Pelaksana Sekuritas di Wells Fargo.

Kekayaan pengetahuan yang ditampilkan Williams sehubungan dengan pertumbuhan lini bisnis di seluruh benua tidak ada duanya. Jelas dalam panggilan Zoom kami saat dia menjabarkan bisnis yang dia lihat di hadapannya di kantor NBA Afrika di Johannesburg, Afrika Selatan.

“Kami berbicara tentang keinginan untuk membangun perusahaan bola basket dan bisnis yang signifikan di benua Afrika, yang menjadikan NBA dan BAL di antara merek gaya hidup olahraga teratas di benua itu, dan melakukannya selama 10 tahun ke depan,” kata Williams kepada SLAM.

Dia berbicara tentang ekosistem. Salah satu yang Gallo Fall bantu bangun sejak peluncuran program BWB. Di dalamnya, NBA Afrika memungkinkan anak-anak diperkenalkan ke permainan dan menerima pelatihan mendasar di dekat rumah. Dari sana, Williams bermimpi untuk menciptakan lebih banyak infrastruktur di seluruh benua bagi individu-individu berbakat untuk terus mengasah keahlian mereka dengan harapan membuat roster BAL, atau bahkan menambahkan nama mereka ke NBA Draft di Musim Semi.

Sehubungan dengan FIBA, NBA Afrika akan bekerja untuk memperbaiki semua aspek permainan yang telah merebut hati sebuah benua. Program pengembangan kepelatihan dan wasit, terus mendorong Akademi NBA dan menyediakan lebih banyak fasilitas dalam ruangan untuk publik.

Dari perspektif komersial, Williams melihat potensi kuat bola basket di benua itu. Berkat delapan kemitraan penyiaran yang dikurasi oleh Williams, Fall, dan kantor NBA Afrika, permainan BAL selama musim panas mencapai 215 negara dan wilayah dalam 15 bahasa berbeda.

Dan kemudian, di tengah-tengah memberikan banyak pengetahuan, Williams memberi kami uang receh yang ditempatkan dengan sempurna, yang berpotensi menjadi sorotan yang menghentikan pertunjukan.

“Kami ingin menghadirkan lebih banyak game NBA ke benua, game pramusim, dan mungkin suatu hari nanti bahkan game musim reguler (NBA) sehingga orang dapat menghadiri game tersebut,” Williams berbagi dengan SLAM.

Kurang dari setahun setelah komisaris NBA Adam Silver memperluas rencana untuk mendirikan BAL, Fall dan liga mengumumkan beberapa prakarsa keadilan sosial yang berfokus pada peningkatan kesadaran akan kekerasan berbasis gender, mendukung pendidikan wanita, meningkatkan partisipasi wanita dalam bola basket dan ekonomi sosial penyertaan.

“Salah satu komitmen kami dengan BAL adalah mengambil peran kepemimpinan di mana pun kami melakukan bisnis dalam menangani masalah sosial,” jelas Fall. “Di mana pun kami menyelenggarakan permainan BAL kami, di negara mana pun, sebanyak mungkin, kami ingin merekrut dan berbisnis dengan perusahaan lokal, penyedia lokal, penyedia layanan. Saya pikir BAL akan memberi kita kesempatan untuk menerapkannya. Bagaimana, Anda tahu, terlibat dengan sebagian besar usaha kecil dan menengah yang ingin membangun kapasitas di bidang perdagangan, produksi konten, operasi penyiaran, dan semua ini, UUPA memberi kita kesempatan untuk benar-benar memenuhi misi keadilan sosial kita .”

Ambisi bertahun-tahun, kerja berbulan-bulan melalui pandemi dan kontribusi dari investor seperti mantan legenda NBA Dikembe Mutombo, Grant Hill, Loul Deng, dan Junior Bridgeman telah membawa Afrika lebih dekat untuk memperkuat liga bola basket profesional yang diakui dunia sambil memajukan bakat dan sumber daya yang tersedia. kepada mereka yang bermimpi memiliki karir bola basket.

Alih-alih datang ke negara bagian untuk sepenuhnya tenggelam dalam budaya bola basket, Gallo Fall dan Williams mampu memperkenalkan budaya hoop benua itu sendiri kepada anak-anak di halaman belakang mereka sendiri.

“Seperti pemain muda, di mana pun mereka berada di benua itu, mereka dapat secara realistis bermimpi untuk memulai permainan, bermain di level akar rumput untuk menjadi profesional, pada akhirnya,” kata Fall. “Dan saya pikir, bagi saya, efek knock-out yang akan dimiliki BAL adalah memperkuat berbagai liga nasional di seluruh benua, itulah yang paling membuat saya bersemangat. Karena di situlah Anda akan benar-benar melihat perkembangan sebenarnya dari olahraga ini.”