• Sat. Jan 28th, 2023

Bintang Internasional NBA Mengambil Alih Liga

Bintang Internasional NBA Mengambil Alih Liga – Seorang pria setinggi tujuh kaki berhenti di kandang Serbia dengan kereta kuda. Dalam beberapa saat, dia menangis.

Bintang Internasional NBA Mengambil Alih Liga

nbaarena – Jauh dari kemewahan dan kemewahan di mana ia memamerkan banyak keahliannya , Nikola Jokic dipersembahkan dengan trofi yang diberikan kepada Pemain Paling Berharga (MVP) National Basketball Association ( NBA ) di luar kandang kuda di negara asalnya.

Setelah tahun dominan lainnya, Jokic dinobatkan sebagai MVP untuk musim kedua berturut-turut, dengan demikian menjadi pemain ke-15 dalam sejarah NBA yang memenangkan MVP beberapa kali.

Sebagai anak muda, Jokic mengatakan dia tidak pernah memendam mimpi bahkan bermain olahraga yang dia kuasai; dia terlalu sibuk membersihkan istal. “Saya sedang membersihkan kotak-kotak itu. Saya sedang membersihkan kuda-kuda. Pada usia itu, saya sama sekali tidak memikirkan bola basket, saya tidak akan berbohong.”

Baca Juga :

Maju cepat ke 2022 dan Jokic muncul dengan aroma mawar setelah pria besar berusia 27 tahun itu menjadi pemain kedua berturut-turut yang memenangkannya dalam musim berturut-turut setelah superstar Milwaukee Bucks Giannis Antetokounmpo pada 2018-19 dan 2019-20.

Mungkin yang lebih penting, itu juga melanjutkan serangkaian pemenang hadiah individu bola basket non-Amerika dan lintasan ke atas dari tanaman baru bintang internasional di NBA.

Mimpi

Sebelum Antetokounmpo memenangkan gelar MVP pertamanya pada 2019, ada jeda 12 tahun sejak pemain internasional memenangkan penghargaan bergengsi, ketika Dirk Nowitzki dari Jerman melakukannya sebagai anggota Dallas Mavericks pada 2006-07.

Selain Nowitzki, Jokic dan Antetokounmpo, satu-satunya pemain kelahiran non-Amerika lainnya yang memenangkan penghargaan MVP lainnya adalah Hakeem Olajuwon dari Nigeria, Steve Nash dari Kanada dan Tim Duncan dari Kepulauan Virgin AS (sementara Duncan adalah warga negara AS dan mewakili AS dalam permainan internasional, NBA menganggapnya sebagai pemain internasional).

Namun, tiga besar tahun ini untuk Trofi Maurice Podoloff yang bergengsi adalah urusan internasional karena Jokic mengalahkan Antetokounmpo dan pusat Philadelphia 76ers Joel Embiid. Ini adalah pertama kalinya tiga besar pemungutan suara MVP terdiri dari semua pemain internasional.

Di liga yang sebagian besar terdiri dari bintang-bintang Amerika, memiliki pemain Serbia, Yunani, dan Kamerun sebagai pemain terbaik liga adalah momen penting bagi NBA.

Belum pernah ada konsentrasi bintang internasional di NBA. Pada pertandingan All-Star tahun ini, ada tujuh pemain kelahiran internasional; 30 tahun yang lalu, hanya ada dua.

Di musim pertama liga pada 1946/47, ada lima pemain internasional di liga. Di awal musim ini, ada 109 dari 39 negara.

Mantan Komisaris NBA David Stern melihat potensi ekspansi global dan peluang olahraga untuk memperluas perbatasannya.

“Ini mimpi David Stern,” kata pelatih 76ers Doc Rivers. “Ini adalah permainan dunia. Bukan lagi hanya ‘kita’, apapun arti kita. Ini adalah permainan dunia dan itu hal yang bagus.”

Dikombinasikan dengan pengaruh Dražen Petrović dan Arvydas Sabonis – dua pemain Eropa yang memiliki karir sukses di NBA pada 1990-an dan dipandang sebagai pelopor dalam mendobrak penghalang ke AS bagi banyak pemain internasional setelah mereka liga menjadi tujuan yang realistis bagi banyak orang. Faktanya, putra Sabonis, Domantas adalah penyerang All-Star yang saat ini bermain untuk Sacramento Kings.

Dengan kantor liga bermunculan di seluruh dunia dan olahraga menjadi semakin populer di banyak negara, mungkin tidak mengherankan bahwa ada masuknya bintang internasional – dan patut dicatat bahwa 11 dari 27 pilihan keseluruhan No.1 terakhir di NBA lahir di luar AS.

Gelombang pertama?

Bersamaan dengan finalis MVP internasional tahun ini mungkin ada pemain Eropa berikutnya yang akan menerima penghargaan: Luka Doncic.

Penjaga Slovenia Dallas Mavericks sedang menikmati musim perkembangan luar biasa lainnya.

Rookie of the Year 2019 – selain menjadi juara EuroLeague dan MVP bersama Real Madrid pada usia 18 tahun – sejauh ini hampir sendirian menyeret Mavs ke dalam dan melalui babak playoff. Dan sementara awal yang lambat untuk musim membuatnya keluar dari pencalonan untuk penghargaan tahun ini, dia pasti akan bersaing di tahun-tahun mendatang.

Dapat diperdebatkan bahwa Doncic, serta Jokic, Antetokounmpo, dan Embiid, mendapat manfaat dari menjadi satu-satunya pemain NBA dari negaranya masing-masing, mendominasi pusat perhatian sedangkan rekan mereka di AS harus bersaing untuk mendapatkan perhatian.

Jokic dengan nyaman adalah nama terbesar dalam bola basket Serbia; Giannis Antetokounmpo dan dua saudara laki-lakinya Francis dan Thanasis mendominasi lanskap NBA Yunani; dan Doncic adalah pemain bintang bola basket Slovenia. Menurut NBA, di seluruh saluran media sosial NBA Eropa, konten yang menampilkan Antetokounmpo berperforma 100% lebih baik daripada rata-rata postingan, sementara konten Jokic 10% lebih baik.

Efek riak dari masuknya bintang-bintang ini, dengan para pemain bola basket muda melihat olahraga sebagai jalan potensial untuk berkarir, adalah pijakan yang mungkin dibutuhkan NBA untuk tumbuh lebih banyak lagi dengan generasi berikutnya.

Dengan akademi bola basket yang didirikan di seluruh dunia baik oleh pemain atau oleh liga itu sendiri – siapa bilang Jokic berikutnya mungkin sudah dekat? “Jika bukan aku, siapa itu?” Jokic menjelaskan ketika ditanya apakah dia menganggap dirinya tidak bisa bermain di NBA. “Tidak mungkin saya datang ke NBA dan bermain bola basket dari dari kandang ini, pada dasarnya, dan sekarang saya bermain bola basket di liga terbaik di dunia dan bermain di level tinggi.”

Dengan beberapa pemain bola basket paling terkenal yang mendekati akhir karir mereka LeBron James berusia 37 tahun, Kevin Durant 33 tahun dan Steph Curry 34 tahun mungkin ada lebih banyak ruang bagi tanaman baru pemain internasional muda untuk mengambil alih mantel. wajah liga.

Dan meskipun mereka akan menghadapi persaingan dari bakat lokal AS seperti Trae Young, Ja Morant, Jayson Tatum dan Zion Williamson, NBA dapat menyambut masuknya pemain baru saat liga meningkatkan status globalnya.