• Sun. Sep 25th, 2022

NCAA Meminta Maaf Kepada Pemain Bola Basket Wanita

NCAA Meminta Maaf Kepada Pemain Bola Basket Wanita – Ofisial NCAA meminta maaf karena “menjatuhkan bola” setelah memberikan fasilitas pelatihan kepada pemain bola basket wanita yang lebih rendah daripada pria selama turnamen Divisi 1.

NCAA Meminta Maaf Kepada Pemain Bola Basket Wanita

nbaarena – “Kami gagal tahun ini dalam apa yang telah kami lakukan untuk mempersiapkan dalam 60 hari terakhir bagi 64 tim untuk berada di sini di San Antonio, dan kami mengakui itu,” Lynn Holzman, wakil presiden bola basket wanita NCAA, mengatakan selama konferensi pers Jumat, setelah gambar dan video muncul di media sosial yang menunjukkan perbedaan mencolok antara fasilitas ruang angkat beban wanita dan pria di Texas dan Indiana, masing-masing.

Permintaan maaf itu muncul setelah penyerang Universitas Oregon, Sedona Prince, memposting video pada Kamis malam di ruang berat turnamen putri, yang terdiri dari satu set dumbel. Video itu kemudian menunjukkan apa yang dia katakan adalah ruang angkat beban turnamen pria, yang dipenuhi dengan deretan beban dan peralatan pelatihan.

Dalam pernyataan awal Kamis malam, Holzman mengatakan ruang terbatas dalam gelembung turnamen merupakan faktor dalam fasilitas yang tersedia. Pada hari Jumat, Holzman mengatakan NCAA “secara aktif bekerja” untuk menangani fasilitas wanita, menjanjikan bahwa perbaikan akan dilakukan pada Sabtu pagi.

Dan Gavitt, wakil presiden senior bola basket untuk NCAA, menyalahkan kontroversi ruang berat dan mengatakan itu akan diperbaiki “sesegera mungkin.” “Saya meminta maaf kepada atlet siswa bola basket wanita, kepada pelatih, Komite Bola Basket Wanita karena telah menjatuhkan bola, terus terang, pada masalah ruang berat di San Antonio,” kata Gavitt saat konferensi pers hari Jumat.

Holzman mengatakan NCAA mengetahui masalah fasilitas pelatihan melalui media sosial pada hari Kamis. Dalam beberapa jam, NCAA mengadakan panggilan konferensi dengan pelatih dan administrator untuk meminta umpan balik.

Baca Juga : Peringkat Pemain Terakhir Untuk FIBA ​​Women’s Asia Cup 2021

Ruang angkat beban bukan satu-satunya area yang ditangani NCAA. Atlet juga menyuarakan keprihatinan tentang kualitas makanan di turnamen putri saat atlet dikarantina. Holzman mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah bekerja untuk memberikan atlet dengan lebih banyak pilihan yang dapat disampaikan ke lingkungan yang terkendali.

Disparitas ruang berat telah menyentuh masalah ketidaksetaraan yang lebih besar dalam bola basket perguruan tinggi wanita. “Turnamen bola basket wanita seharusnya menjadi acara unggulan NCAA, namun terus diperlakukan sebagai semacam universitas junior murah yang disubsidi oleh para penjahat pembuat buku,” tulis kolumnis Washington Post Sally Jenkins dalam kolom Friday . “Semua yang pernah dilakukan para wanita ini adalah meningkatkan kinerja mereka, meningkatkan jumlah penayangan secara terus-menerus, dan lulus dengan tingkat setinggi langit 93%. Untuk itu mereka mendapatkan hinaan kecil dan perawatan murah.”

Dalam sebuah pernyataan video pada hari Jumat sebagai tanggapan atas video Prince, pelopor tenis Billie Jean King mengkritik penggunaan “Final Four” oleh NCAA di media sosial untuk hanya menyoroti turnamen putra. “Kita seharusnya selalu bahagia dengan apa saja, remah-remah, apa pun kita tidak bahagia lagi,” kata King. “Kami menginginkan kesetaraan. Kami menginginkan kesetaraan. Kami menginginkan hal yang sama.”

Ketika ditanya oleh Doug Feinberg dari The Associated Press tentang ketidaksetaraan yang lebih luas di NCAA, termasuk fakta bahwa turnamen pria memiliki 68 tim yang bersaing sementara wanita memiliki 64 tim, Gavitt mengatakan mereka telah mendiskusikannya di masa lalu dan ini menghadirkan “peluang yang sangat bagus ” untuk mengatasinya lagi. “Kami akan berjanji untuk melakukan itu,” katanya. “Saya pikir sudah waktunya untuk mengangkat masalah itu lagi.”

Apa yang dimulai sebagai kemarahan atas perbedaan antara ruang berat, logo, dan tampilan lantai permainan di turnamen bola basket wanita dan pria NCAA tahun ini membengkak menjadi pertanyaan skala penuh tentang sikap kepemimpinan asosiasi terhadap olahraga wanita yang paling menonjol.

Contoh ketidaksetaraan yang telah bersembunyi di depan mata selama bertahun-tahun tiba-tiba disorot. Motif dan anggaran menjadi sumber kecurigaan. Dan isu-isu lama tentang bagaimana mengarahkan pencarian olahraga untuk penerimaan publik yang lebih besar, perhatian dan pendapatan telah diaduk lagi.

Ditanya tentang perhatian yang sekarang diberikan pada logo Final Four putra yang hanya bertuliskan “Final Four” dan logo Final Four putri yang memasukkan jenis kelamin para pemain, pelatih wanita Arizona Adia Barnes mengatakan: “Saya tidak pernah menyadarinya sebelumnya. Saya berasumsi mereka merawat kami dan memperlakukan kami dengan adil.