• Sun. Sep 25th, 2022

Satou Sabally Pebasket Wanita Dari Jerman

Satou Sabally Pebasket Wanita Dari Jerman – Satou Sabally telah menyebabkan kegemparan sebagai pemain Jerman di liga bola basket AS WNBA dan sebagai atlet dengan kesadaran politik.

Satou Sabally Pebasket Wanita Dari Jerman

nbaarena – Gadis berusia dua belas tahun di foto bersama pemain basket lain seusianya masih terlihat agak pemalu. Rambutnya diikat menjadi kepang panjang dan dia melihat ke kamera pada musim semi 2011 seolah-olah dia tidak yakin apakah dia berada di tempat yang tepat dalam kursus bakat ini di Oberhausen, Jerman Barat.

Sebuah adegan sembilan tahun kemudian, selama musim panas Amerika, di aula olahraga di Bradenton, Florida: Satou Sabally, sekarang setinggi 1,89 meter dan titik sakelar yang menjulang tinggi dalam permainan Dallas Wings, tampak seperti pendiam, bergerak dengan percaya diri di keributan pertandingan pertamanya sebagai pemain bola basket profesional di AS.

Sabally telah mencapai tujuan perantara terpenting dalam karirnya. Dia bermain di Women’s National Basketball Association, atau disingkat WNBA, liga profesional terbaik di dunia. Di sana dia telur di timnya, yang musim lalu masih di bagian bawah liga, dalam perjuangan untuk kejuaraan di tengah karantina Florida yang disebabkan oleh pandemi virus corona . Setiap pertandingan disiarkan langsung di televisi. Sabally menghasilkan $ 68.000 hanya dalam musim empat bulan, yang memungkinkan dia bermain untuk Fenerbahçe Istanbul di Turki selama musim dingin.

Lahir di New York, besar di Berlin

Jika Anda ingin tahu bagaimana semua ini terjadi begitu cepat dengan putri seorang ayah Gambia dan ibu Jerman yang lahir di New York, dibesarkan di Berlin, dan dilatih untuk menjadi pemain bola basket brilian di Universitas Oregon, amati bagaimana dia menangani bola.

Pelatih kampusnya, Kelly Graves, mengenali ini sejak awal: “Ketika Anda melihat bagaimana dia bermain, Anda terpesona.” Pemain bola basket seperti Sabally sangat langka: dia tinggi, atletis, dan pada saat yang sama memiliki kecepatan dan keterampilan khusus yang cukup besar dalam menangani bola. Di Oregon dia menyempurnakan repertoar permainannya dan mengembangkan pukulan basket dari luar garis tiga angka.

Di tanah airnya Jerman, Sabally telah dibandingkan dengan ekspor bola basket terbaik Eropa, Dirk Nowitzkidari Würzburg. Terlebih lagi ketika klub WNBA Dallas Wings memilihnya sebagai yang kedua dalam draft talenta muda terbaik di musim semi 2020. Nowitzki bermain untuk Dallas Mavericks sepanjang karirnya di AS, tetapi selain pekerjaan baru Sabally dengan Wings tidak ada tumpang tindih.

Terutama karena Sabally dengan jelas mendefinisikan dirinya sebagai orang politik. Dia sudah melakukan ini di media sosial sebagai mahasiswa di Oregon ketika atlet kulit hitam mengecam kebrutalan polisi terhadap orang Afrika-Amerika. “Lebih banyak atlet harus berbicara tentang isu-isu kritis sosial”, katanya dalam sebuah wawancara dengan Deutschlandfunk pada April 2020. Pada bulan Juli, Sabally ditunjuk sebagai anggota terkemuka Dewan Keadilan Sosial baru WNBA, yang berjuang melawan rasisme.

Baca juga : NCAA Meminta Maaf Kepada Pemain Bola Basket Wanita

Kekhawatiran Sabally lainnya adalah kesetaraan olahraga wanita, yang menurutnya harus didukung oleh atlet pria secara lebih vokal. “Kami atlet dalam posisi yang baik. Kami adalah panutan”, kata aktivis berusia 22 tahun itu. Omong-omong, adik perempuannya, Nyara, tampaknya memiliki bakat yang sama dan telah memulai jalan yang sama menuju bola basket profesional dalam kepindahannya ke Universitas Oregon.

Pengalaman olahraganya di AS telah meningkatkan kepercayaan diri Sabally secara signifikan. Kembali ketika dia menghadiri kelas sebagai remaja dan berharap bakat muda di bola basket Jerman, dia merasa tidak nyaman. “Saya ingin meluruskan rambut saya.

Saya tidak ingin menunjukkan rambut ikal saya”, baru-baru ini dia mengatakan kepada majalah gaya hidup online RosaMag , yang terutama ditujukan untuk wanita Afro-Jerman. “Sungguh gila bagaimana Anda terkadang hanya ingin terlihat seperti orang normal. Tapi sekarang saya melihatnya istimewa. Saya bangga menjadi hitam. Sekarang saya menikmati berdiri keluar. Namun, ini adalah proses Anda harus belajar mencintai diri sendiri ketika Anda selalu terlihat berbeda. Begitulah adanya!”

Dia telah lama merasa dirinya menjadi seorang kosmopolitan. Dia merindukan Berlin ketika dia tinggal di tempat lain karena dia “menghabiskan sebagian besar waktunya di sana sebagai remaja”. Tetapi tidak lama setelah dia kembali ke kota tempat orang tuanya tinggal dan membesarkan enam anak, dia ingin pergi ke tanah air ayahnya di Afrika Barat.

Dan tak lama kemudian, keinginan untuk hidup di AS membuat dirinya dikenal. Di sana dia memiliki agen manajemen terkemuka yang mendukungnya, yang telah menyiapkan kampanye hubungan masyarakat awal. Slogannya segera ditemukan dan terpampang di kaus oblong yang dikenakannya saat pemotretan: “Lebih dari seorang atlet”. Dan itulah dia – dari ujung kepala sampai ujung kaki.