• Sat. May 28th, 2022

Pemain Basket Wanita Terkeren Sepanjang Masa

Byarenab

Feb 23, 2022 ,

Pemain Basket Wanita Terkeren Sepanjang Masa – Bola basket pemain wanita sudah menciptakan sensasi di dalam beberapa bagian dekade terakhir, dan alasan utama di baliknya adalah WNBA. Sejak musim pembukaan liga pada tahun 1997, daftar tim telah berkembang dengan kumpulan bakat mereka.

Pemain Basket Wanita Terkeren Sepanjang Masa

nbaarena – Pemain yang putus sekolah atau pertandingan internasional menjadi lebih baik karena bintang-bintang musim baru mengancam untuk membakar buku rekor. Kami sudah memilih beberapa pemain yang terbaik dalam sejarah WNBA hanya berdasarkan dari apa yang kami telah membawa olahraga ke tingkat yang baru. Di mana pemain favorit Anda berakhir?

Katie Douglas (2001-2014)

Terkenal sebagai pencetak gol dan bek yang hebat, Katie Douglas mendapatkan tempat di tiga tim All-WNBA dan lima All-Defensive dalam karirnya yang panjang. Douglas membantu timnya ke babak playoff dalam 10 dari 14 musimnya, di mana ia mengumpulkan poin yang cukup untuk menjadi pencetak gol terbanyak ke-10 dalam sejarah pascamusim WNBA . Rata-rata 1,5 steal per gamenya adalah salah satu yang terbaik dalam sejarah dan membawanya ke peringkat 10 besar untuk mencuri karir . Gelar yang dia menangkan dengan kampung halamannya Indiana Fever pada tahun 2012 hanyalah ceri di atasnya.

Baca Juga : Pebasket Legendaris NBA Wilt Chamberlain

Taj McWilliams-Franklin (1999-2012)

Juara bersama Detroit Shock dan Minnesota Lynx, Taj McWilliams-Franklin adalah salah satu pembersih kaca terbaik di liga. Dalam 14 musim, ia membuat rata-rata 6,8 rebound untuk diikuti dengan 11,4 poin per game, membantunya mendarat di enam tim All-Star dan dua tim All-WNBA. McWilliams-Franklin selalu pandai menguasai bola, mencatatkan rekor tembakan 49%, yang merupakan yang terbaik keempat dalam sejarah . Dia juga menempati urutan ketujuh dalam rebound karir .

Liz Cambage (2011-Sekarang)

Liz Cambage memiliki hubungan yang naik turun dengan WNBA sejauh ini, tetapi tetap merupakan salah satu pemain internasional yang hebat dalam sejarahnya. Pemain Australia itu hanya bermain empat musim sejak direkrut pada 2011 oleh Tulsa Shock, sebuah waralaba yang tidak dia rahasiakan untuk tidak dia rawat. Dalam rentang waktu yang singkat, dia membuat tiga tim All-Star dan mencetak rekor skor satu pertandingan liga ketika dia mencetak 53 poin dalam kontes 2018 saat bermain dengan Dallas Wings. Rata-rata Cambage dari 16,7 poin dan 7,6 rebound per game menempatkan dia di antara pemain terbaik yang pernah ada, bahkan jika sikapnya terhadap WNBA belum teladan.

Cheryl Ford (2003-2009)

Masalah lutut mungkin telah sangat memperpendek karir Cheryl Ford tapi dia brilian selama tujuh musim di WNBA. Dalam rentang itu, dia membantu Detroit Shock memenangkan tiga kejuaraan dalam enam penampilan playoff dan memimpin liga dalam rebound dua kali. Dia hampir rata-rata mencetak dobel ganda untuk karirnya, dengan 10,8 poin dan 9,7 rebound per game, dan merupakan satu dari hanya 13 pemain dalam sejarah WNBA yang memiliki 20 poin, 20 rebound. Rata-rata rebound-nya adalah yang terbaik kedua dalam sejarah liga .

Katie Smith (1999-2013)

Seorang pelatih sekarang di liga yang dia bantu bangun, Katie Smith mewariskan pengetahuannya yang luar biasa tentang permainan ke generasi baru. Selama karirnya sendiri, yang berlangsung selama 15 musim, Smith memimpin Shock ke dua kejuaraan. Dia adalah WNBA All-Star tujuh kali dan pilihan All-WNBA empat kali, akhirnya mendaratkan dia di Hall of Fame Bola Basket Wanita dan Hall of Fame Bola Basket Memorial Naismith. Smith peringkat di lima besar untuk poin karir dan menit bermain dalam sejarah WNBA, membuktikan dia menjadi salah satu bintang liga yang paling konsisten.

DeWanna Bonner (2009-Present)

Sebelum diperdagangkan tahun ini, DeWanna Bonner menghabiskan 10 musim yang sangat produktif dengan Phoenix Mercury. Dia membantu memimpin waralaba untuk sembilan penampilan playoff dan dua gelar juara WNBA dalam rentang itu. Tiga kali All-Star memiliki rata-rata 14,4 poin dan 6,2 rebound per game sejauh ini dan bisa dibilang merupakan tahun terbaik dalam karirnya pada tahun 2019. Hasil penilaian Bonner telah menempatkannya di 25 besar untuk penilaian karir , yang merupakan daftar yang akan dia buat. pasti terus menanjak.

Candice Dupree (2006-Sekarang)

Mantan rekan setim DeWanna Bonner, Candice Dupree telah mendapatkan reputasinya sebagai salah satu power forward terbaik dalam sejarah WNBA. Dia mencetak rata-rata 14,5 poin dan 6,6 rebound selama 14 tahun di liga sejauh ini, menempatkannya menonjol di beberapa daftar statistik sepanjang masa. Pilihan All-Star tujuh kali menempati urutan keenam dalam poin karir dan ketiga dalam persentase tembakan , membuat hampir 50% dari tujuan lapangan karirnya. Dupree juga menempati urutan kedelapan dalam rebound karir , menunjukkan betapa pentingnya dia untuk timnya di kedua sisi bola.

Skylar Diggins-Smith (2013-Sekarang)

Setelah karir perguruan tinggi bintang di Notre Dame, Skylar Diggins-Smith datang ke WNBA pada tahun 2013 sebagai komoditas panas. Dia mampu memenuhi hype sejauh ini, berhasil masuk ke empat tim All-Star dan tiga tim All-WNBA dalam enam musim sebagai pemain profesional. Dengan tinggi 5 kaki 9 inci, dia jauh dari pemain yang paling mengesankan secara fisik di lapangan tetapi keterampilannya sebagai pencetak gol dan playmaker telah membawanya ke rata-rata 15,9 poin dan 4,9 assist per game untuk karirnya. Angka-angka itu menempatkannya di 20 besar dalam sejarah WNBA untuk skor per game dan rata-rata assist .

Breanna Stewart (2016-Sekarang)

Breanna Stewart hanya berada di WNBA selama tiga musim sejauh ini, tetapi dia sudah melakukan cukup banyak untuk peringkat di antara yang terbaik sepanjang masa. Setelah karir NCAA yang legendaris di mana dia memimpin UConn meraih empat gelar nasional dalam empat musim, Stewart memimpin Seattle Storm meraih gelar WNBA pada tahun 2018, ketika dia juga dinobatkan sebagai MVP liga dan Final WNBA. Dia rata-rata mencetak 20 poin, 8,8 rebound, dan 1,6 blok per game yang luar biasa untuk karirnya yang singkat sejauh ini dan saat ini memiliki peringkat efisiensi pemain terbaik kedelapan dalam sejarah. Cedera Achilles memaksanya untuk melewatkan musim 2019, tetapi jika dia kembali dengan kekuatan penuh, dia memiliki kemampuan untuk menduduki puncak daftar ini suatu hari nanti.

Paus Lindsay (2004-2018)

Tidak ada pemain dalam sejarah WNBA yang memenangkan pertandingan sebanyak Lindsay Whalen. Point guard legendaris itu memenangkan 323 kontes dalam 15 musim sebelum pensiun pada 2018 dan fokus penuh waktu melatih bola basket perguruan tinggi di negara bagian asalnya, Minnesota. Sementara dengan Minnesota Lynx, Whalen memenangkan empat kejuaraan WNBA yang luar biasa dan lima kali seleksi All-WNBA di posisi point guard. Dia berada di peringkat teratas hampir setiap kategori statistik ofensif dalam sejarah liga, termasuk ke-15 dalam poin karir , kedelapan dalam persentase tembakan karir dan ketiga dalam assist karir , di mana dia salah satu dari hanya tiga pemain dengan setidaknya 2.000 dari mereka.

Seimone Augustus (2006-Sekarang)

Seperti rekan setimnya yang lama, Lindsay Whalen, Seimone Augustus adalah bagian penting dalam membawa empat kejuaraan ke Minnesota Lynx. MVP Final WNBA 2011 menempati urutan ke-11 dalam sejarah untuk poin karir, berkat rata-rata 15,9 poin per game selama rentang 14 musim sejauh ini. Dia telah menjadi pemain All-Star sebanyak delapan kali dan pilihan All-WNBA sebanyak enam kali, menjadikannya sebagai salah satu pemain yang paling dihormati dalam permainan saat ini. Anda tidak sering melihat penjaga menembak yang membuat hampir setengah dari tembakan mereka, tetapi persentase tembakan karir Augustus 0,48 adalah salah satu dari lima terbaik dalam sejarah liga .

Cappie Pondexter (2006-2018)

Permainan point guardnya yang berapi-api selama 13 musim membuat Cappie Pondexter menjadi salah satu pemain yang paling dikenal di WNBA. Juara dua kali dengan Phoenix Mercury dinobatkan sebagai WNBA Finals MVP pada tahun 2007, hanya dalam musim keduanya sebagai pemain profesional. Tujuh kali All-Star menempati urutan keempat dalam poin karir, berkat rata-rata skor bintangnya 16,4 poin per game. Dia juga menempati peringkat ketujuh dalam assist karir , menunjukkan bahwa dia pandai menciptakan permainan untuk rekan setimnya seperti dia menyelesaikannya sendiri.

Yolanda Griffith (1999-2009)

Sebagai Hall of Famer Bola Basket Wanita pemungutan suara pertama, Yolanda Griffith adalah center yang berbakat seperti liga yang pernah ada. “Yo-Yo” rata-rata menghasilkan 13,6 poin dan 7,9 rebound per malam selama 11 musimnya, yang membuatnya masuk Tim All-Star sebanyak delapan kali. Untuk musim rookie-nya yang luar biasa pada tahun 1999, di mana ia rata-rata mencetak double double dengan 18,8 poin dan 11,3 rebound, Griffith dinobatkan sebagai MVP liga. Dia membantu memimpin Sacramento Monarchs yang sekarang sudah tidak berfungsi ke satu-satunya gelar mereka pada tahun 2005, ketika dia juga dinobatkan sebagai WNBA Finals MVP.

Nneka Ogwumike (2012-Sekarang)

Salah satu power forward terbaik dari generasi pemain WNBA saat ini, Nneka Ogwumike telah membuktikan bahwa dia pada dasarnya bisa melakukan semuanya. MVP liga 2016 juga memimpin Los Angeles Sparks menjadi juara tahun itu, dengan rata-rata hampir 20 poin dan 9,1 rebound per malam . Dalam delapan musim sejauh ini, dia mengumpulkan lebih banyak penghargaan daripada yang dilakukan banyak pemain di seluruh kariernya, menjadi enam kali All-Star, empat kali All-WNBA pick dan lima kali All-Defensive pick. Fakta bahwa tim Ogwumike tidak pernah melewatkan babak playoff selama karirnya sejauh ini juga berbicara banyak tentang dampaknya di lapangan.

Chamique Holdsclaw (1999-2010)

Ketika Anda berbicara tentang wanita yang bisa mendominasi permainan bola basket sendiri, Chamique Holdsclaw harus muncul. Dia satu dari hanya tiga pemain dalam sejarah WNBA yang mencatat beberapa permainan 20 poin, 20 rebound, melakukannya pada tahun 2002 dan 2003 saat bermain dengan Washington Mystics. Dalam 11 musim di liga, Holdsclaw rata-rata 16,9 poin dan 7,6 rebound per game tapi sayangnya dia tidak pernah memenangkan gelar. Mungkin pekerja keras terbaik, dia menempati urutan pertama dalam sejarah WNBA untuk rata- rata menit bermain per game di antara para pemain yang telah bermain setidaknya dalam 200 game.