• Mon. Dec 5th, 2022

Lakers Mungkin Menjadi Tim Shooting Terburuk Dalam Sejarah NBA

Lakers Mungkin Menjadi Tim Shooting Terburuk Dalam Sejarah NBALos Angeles Lakers berada dalam masalah besar. Awal 0-3 mereka di musim ini telah mengungkap kelemahan fatal dalam arsitektur tim saat ini: Tim ini tidak bisa menembak. Di tengah revolusi menembak 3 poin yang telah mereformasi bola basket selamanya, desain daftar pemain Lakers saat ini menentang fakta dasar bahwa menembak adalah oksigen yang dibutuhkan penyerang NBA modern untuk bernafas.

Lakers Mungkin Menjadi Tim Shooting Terburuk Dalam Sejarah NBA

nbaarena – Sulit untuk melebih-lebihkan betapa buruknya itu lebih awal. Lakers hanya membuat 21,2% dari 118 tembakan 3 poin mereka sejauh musim ini. Mereka menembak 23% pada semua tembakan melompat dan 40,7% secara keseluruhan. Tidak ada tim yang menembak di bawah 41% selama satu musim penuh sejak Philadelphia 76ers 2014-15, sebuah tim yang sengaja dibentuk untuk kalah dalam permainan sebanyak mungkin dalam upaya untuk mendapatkan pilihan keseluruhan No. 1.

Lakers tidak dibangun untuk tank (mereka tidak mengontrol pick putaran pertama mereka, jadi itu bukan pilihan tahun ini), tetapi tidak jelas untuk apa mereka dibangun karena itu pasti tidak membuat tembakan. Ketidakmampuan Lakers untuk melakukan satu hal yang merupakan inti dari olahraga memasukkan bola ke dalam keranjang bukanlah kesalahan pemain atau pelatih individu mana pun, melainkan hasil dari serangkaian keputusan personel yang membuat waralaba paling glamor di NBA tidak memiliki bakat menembak elit.

Baca Juga : Tim All-League Pass Untuk Musim 2022-23

Jadi salahkan Russell Westbrook, Anthony Davis atau bahkan LeBron James semau Anda. Alasan sebenarnya tim ini tidak memiliki tembakan jauh lebih dalam. Butuh waktu kurang dari satu pertandingan di musim muda ini bagi lawan untuk mengetahui bahwa mereka bahkan tidak perlu membela penembak Lakers.

Selama dua pertandingan terakhir, Lakers telah mencoba 22 lemparan tiga angka yang tidak terbantahkan. Hanya empat dari mereka yang masuk. Itu 18,2%, sejauh ini merupakan persentase terburuk di antara 105 contoh tim yang mencoba 20 lemparan 3 yang tidak terbantahkan selama rentang dua pertandingan di era pelacakan pemain (sejak 2013-14).

Lakers memiliki pelanggaran terburuk di NBA saat ini, menghasilkan 97 poin yang menyedihkan per 100 kepemilikan. Tidak ada tim lain saat ini di bawah 103 poin per 100. 23% tembakan mereka pada jumper akan menjadi yang terburuk sejauh ini selama 25 musim terakhir.

Statistik ini lebih dari sekadar trivia esoteris yang menerangi perjuangan Lakers di awal musim. Mereka adalah simbol dari masalah konstruksi daftar yang telah membawa Lakers ke titik ini. Dan masalah-masalah itu dimulai di bagian atas daftar.

Tingkat teratas Lakers terdiri dari tiga pemain Westbrook, James dan Davis dengan gaji lebih dari $37 juta musim ini. Tingkat kedua Lakers secara harfiah semua orang di daftar menghasilkan sekitar $ 40 juta gabungan. Namun tidak peduli biaya, masalahnya adalah sama. Tidak ada cukup bakat menembak di kedua tingkat.

Selama lebih dari lima musim NBA terakhir, tepat 200 pemain berbeda telah mencoba setidaknya 1.000 tembakan lompat. Di antara kelompok besar itu, Davis menempati peringkat 198 dengan persentase sasaran lapangan efektif sebesar 40,9%. Salah satu dari dua pemain yang peringkatnya lebih buruk? Westbrook, yang terakhir di 40,4%.

Dengan James di papan, Lakers memiliki salah satu playmaker bola terbaik dalam sejarah bola basket menjalankan pelanggaran mereka, tapi itu berarti baik Westbrook dan Davis banyak bermain bola, dan angka membuktikan bahwa tidak menakut-nakuti siapa pun. Di antara 167 pemain NBA yang telah mencoba setidaknya 10 3 di musim muda ini, Westbrook dan Davis menikmati ruang tembak paling banyak.

Sekali lagi, ini lebih dari sekadar hal-hal sepele esoteris. Dalam dua dari tiga pertandingan pertama Lakers, lawan menggunakan center untuk mempertahankan Westbrook (dan saya menggunakan kata “bertahan” sama longgarnya dengan center yang menjaga Westbrook), tetap nyaman di dekat cat sambil menantang Westbrook untuk menembak jumper terbuka lebar , yang dia lakukan dengan senang hati, membuat para penggemar Lakers kecewa.

Meskipun 12 percobaan lemparan tiga angka Westbrook hanya menempati urutan ke-90 di NBA musim ini, ia memimpin liga sejauh ini dalam upaya tiga angka yang tidak terbantahkan. Delapan dari 12 upayanya datang tanpa bek dalam jarak 8 kaki darinya saat dia menembak, dan dia hanya mengonversi satu dari delapan itu. Sebagai perbandingan, rata-rata di seluruh liga pada upaya 3 poin terbuka lebar adalah 36,8%. Akibatnya, bahkan ketika James melakukan aksi pick-and-roll dengan Davis, lawan Lakers biasanya memiliki bek bantuan besar yang berdiri untuk melindungi rim.

Portland Trail Blazers menggunakan center Jusuf Nurkic seberat 290 pon untuk “menjaga” Westbrook pada hari Minggu. Bahkan ketika Westbrook ditempatkan off-ball, di luar busur, Nurkic mengintai, menunggu untuk memberikan bantuan interior dan rebound untuk Portland. Pekan lalu, LA Clippers menggunakan Ivica Zubac setinggi 7 kaki di Westbrook. Jangan kaget melihat MVP dua kali yang berkuasa Nikola Jokic bermain aman pada hari Rabu ketika Lakers mengunjungi Denver Nuggets (10 malam ET di ESPN) sambil secara nominal menjaga Westbrook yang terbuka lebar.

Penembak yang baik tidak hanya menghabiskan 3 detik, mereka membuka peluang untuk rekan satu tim mereka. Tapi karena kelompok awal Lakers gagal memasukkan bahkan satu ancaman tangkap-dan-tembak yang sah, pertahanan lawan menyumbat interior. Itu bendera merah, jadi kantor depan mana pun yang ditugaskan untuk membangun juara di sekitar tiga bintang ini harus menjadikan tembakan sebagai prioritas di seluruh daftar. Itu tidak terjadi.

James akan menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa NBA akhir musim ini, tetapi dia sudah menjadi pemimpin sepanjang masa NBA dalam hal assist pada keranjang 3 poin. Dia telah membuat lebih banyak 3s (3.449) daripada yang dibuat oleh raja 3-point NBA Stephen Curry (3.133).

Ada dua alasan besar James menjadi raja uang receh 3-point. Yang pertama adalah kemampuannya yang brilian untuk menghancurkan pertahanan, menyerang cat dan menemukan penembak terbuka di tepinya. Dia selalu membuat permainan yang tepat. Yang kedua adalah bahwa organisasi tempat dia bermain sejak dia pertama kali meninggalkan Cleveland pada tahun 2010 biasanya telah melakukan pekerjaan yang baik untuk mengelilinginya dengan bakat menembak.

Dalam pemberhentian sebelumnya, James telah bermain dengan Ray Allen dan Kyle Korver, yang masing-masing menempati peringkat kedua dan kelima, dalam daftar 3-pointer karir NBA. Ada 48 pemain dalam sejarah NBA yang telah menembak setidaknya 40% dari jarak 3 poin dalam karir mereka, dan James telah menjadi rekan satu tim dengan hampir seperempat dari mereka. Tapi tak satu pun dari pemain itu ada di Lakers musim ini.

James masih menahan tawarannya. Dari 62 percobaan tembakan tiga angka Lakers yang terbuka lebar musim ini, 15 di antaranya datang langsung dari umpan James, tetapi Lakers hanya membuat tiga tembakan itu. Dia menempati urutan ke-11 di NBA dengan 7,3 assist per game meskipun rekan satu timnya hanya melepaskan 48,8% umpannya (termasuk 25% dalam 3 detik).

Miami Heat dan Cleveland Cavaliers menyusun cetak biru untuk kesuksesan berkelanjutan di sekitar James di tahun 2010, yang mengarah ke delapan penampilan Final berturut-turut. Tetapi Lakers membatalkan rencana di tahun 2020-an, dan pendekatan mereka tidak berhasil.

Musim lalu, Lakers berada di peringkat ke-22 dalam persentase 3 poin dan ke-18 dalam lemparan 3 angka yang dibuat per game, tidak bagus, tetapi tidak ada yang mendekati kegagalan musim ini. Namun, empat dari lima penembak 3 poin paling produktif dari grup Lakers musim lalu tidak ada dalam skuad musim ini. Malik Monk ditandatangani sebagai agen bebas dengan Sacramento Kings, sementara Carmelo Anthony, Avery Bradley dan Wayne Ellington tetap tidak ditandatangani. Kuartet itu dikombinasikan untuk memberikan ungu dan emas dengan 49% dari 3s yang dibuat musim lalu, dan gerakan tim di luar musim ini gagal menggantikan semua tembakan itu. Akibatnya, bakat perimeter Lakers berubah dari biasa-biasa saja menjadi kelaparan.

Ketika Lakers memenangkan semuanya pada 2019-20, mereka adalah tim menembak 3-poin di bawah rata-rata, tetapi rotasi mereka termasuk Danny Green dan Kentavious Caldwell-Pope, dua spesialis 3-dan-D prototipikal yang dapat mengatur jarak dan merobohkan tembakan pada tingkat yang efisien sambil juga memberikan pertahanan yang solid.

Sementara kantor depan di seluruh liga telah mengisi daftar nama mereka dengan semakin banyak penembak 3 poin, versi Lakers telah pergi ke arah lain dan pengembalian awal menunjukkan strategi pembangunan tim manajer umum Lakers Rob Pelinka adalah bencana.

Berbulan-bulan setelah menang dalam gelembung, Lakers menukar Green untuk Dennis Schroder, yang menembak 33,5% dari 3 di musim tunggalnya sebagai Laker sebelum berangkat dengan agen bebas dan menandatangani kembali tahun ini (Schroder, karir 33,8% 3-point shooter , saat ini keluar setelah menjalani operasi pada ibu jari kanannya).

Setahun kemudian sebagai bagian dari kesepakatan Westbrook yang membawa bencana, Lakers mengirim Caldwell-Pope ke Washington Wizards. Dia di Denver menembak 47,6% dari 3 musim ini. Dia telah membuat 10 lemparan tiga angka musim ini; seluruh bangku Lakers telah digabungkan menjadi sembilan.

Meskipun adil untuk mengharapkan Lakers sedikit meningkat (hampir tidak mungkin bagi tim untuk menembak dengan buruk selama satu musim penuh), konstruksi daftar saat ini telah membatasi pelanggaran mereka. Patrick Beverley adalah satu-satunya pemain Lakers dengan persentase tembakan 3 poin karir lebih baik dari 37% dan dia menembak 21,4% musim ini.

Pelinka perlu membuat pergerakan personel yang signifikan, atau pelanggaran ini ditakdirkan untuk gagal dan Lakers ditakdirkan untuk mengirim lotere pick lain bahkan mungkin pick yang mendapatkan prospek sekali seumur hidup Victor Wembanyama ke New Orleans Pelicans.