• Sun. Sep 25th, 2022

Karir Pemain NBA yang Hancur Karena Cedera

Byarenab

Mar 9, 2022 ,

Karir Pemain NBA yang Hancur Karena Cedera – Kami mengatakannya setiap kali kami dipaksa untuk membuat prediksi tentang NBA karena kami harus melakukannya.

Karir Pemain NBA yang Hancur Karena Cedera

nbaarena – Cedera adalah keniscayaan yang tak terhindarkan. Mereka selalu mengintai, hanya menunggu untuk mengubah balapan playoff, musim, atau karier. Tidak ada yang kebal, tetapi beberapa pemain memiliki nasib cedera yang lebih buruk daripada yang lain.

Sulit untuk mengukur kualitas karier yang diperpendek oleh cedera karena memerlukan spekulasi tentang apa yang akan terjadi jika bukan karena kemalangan tersebut. Apakah karier yang dirusak cedera lebih baik jika memiliki puncak lima tahun yang sederhana atau puncak dua tahun yang spektakuler? Bagaimana dengan pemain muda yang menjanjikan yang penyakitnya mendorong mereka keluar dari jalan menuju ketenaran sebelum pendakian mereka dimulai?

Di bawah ini, kami telah menyoroti karier singkat cedera yang paling ingin kami lihat dimainkan tanpa cedera. Untuk menjaga hal-hal kontemporer, kami membatasi kumpulan kandidat untuk pemain dari 20 tahun terakhir atau lebih. (Permintaan maaf kepada Bill Walton, yang melewatkan cutoff itu.)

Derrick Rose

Satu-satunya pria yang ditampilkan di sini yang masih bermain, Derrick Rose mungkin dianggap aneh. Tapi Rose, yang menderita robek ACL kurang dari setahun setelah memenangkan MVP pada usia 22 tahun, jelas akan memiliki karir yang berbeda jika bukan karena penurunan fisik yang tiba-tiba.

Dengan rata-rata 25,0 poin, 7,7 assist, dan 4,1 rebound di musim usianya yang ke-22, Rose bergabung dengan perusahaan langka. Di antara pemain berusia 22 tahun atau lebih muda, hanya Rose dan Oscar Robertson yang memposting angka per game seperti itu. Robertson melakukannya pada 1960-61, era statistik mencolok dan pertahanan minimal. Dicapai 50 tahun kemudian di era produksi individu yang relatif tertekan, pencapaian Rose mungkin lebih mengesankan.

Baca Juga : Kai Sotto Bukan Satu-Satunya Prospek Dari Asia Tenggara 

Kerusakan Rose tidak berakhir dengan robeknya ACL. Setelah absen sepanjang musim 2012-13, ia kemudian menjalani beberapa operasi untuk mengatasi robekan meniskus di lutut kanannya, menderita karena masalah pergelangan kaki yang terus-menerus, patah tulang orbital kirinya dan kehilangan atletis papan atas yang menentukan karir awalnya.

Rose memainkan gaya yang sembrono, menabrak lane dan memberikan tekanan ekstrim pada tubuhnya dengan start-and-stop burst yang hanya bisa digambarkan sebagai kekerasan. Mungkin cedera tidak bisa dihindari untuk pemain seperti dia. Namun, tidak ada yang tahu apa yang mungkin terjadi bagi pemain termuda yang pernah memenangkan penghargaan MVP NBA. Rose belum bermain lebih dari 66 pertandingan dalam satu musim sejak cedera ACL-nya. Alih-alih tampil seperti bintang, dia benar-benar pemain cadangan dengan penawaran minimum akhir-akhir ini.

Bukit Hibah

Grant Hill itu baru saja diabadikan di Hall of Fame dan masih muncul di sini memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang ketinggian yang bisa dia capai. Hill adalah Ben Simmons dengan mentalitas mencetak gol. Dia adalah Scottie Pippen dengan pegangan yang lebih baik. Dia adalah sayap utama permainan pada saat keluar dekat Michael Jordan dari bola basket akan meninggalkan kekosongan hanya superstar pemula bisa mengisi.

Hill adalah superstar itu

Salah satu dari hanya empat pemain yang mengumpulkan 9.000 poin, 3.000 rebound, dan 2.500 assist dalam enam musim pertamanya Roberston, LeBron James dan Larry Bird adalah tiga lainnya Hill adalah peraih suara terbanyak di All-Star Games 1995 dan 1996. Popularitas tidak selalu sama dengan kehebatan, tetapi tempat yang sah dari Hill sebagai bakat generasi sudah jelas sampai tubuhnya mengkhianatinya.

Dimulai pada musim 2000-01, masalah kaki dan pergelangan kaki membuat karir Hill tersandung. Dia hanya akan bermain 47 pertandingan selama empat musim pertamanya dengan Orlando Magic tahun-tahun yang seharusnya menghasilkan sesuatu yang istimewa, karena giliran bintang rekan setimnya Tracy McGrady baru saja dimulai. Hill bermain sampai usia 40, membentuk kebangkitan karir akhir sebagai ace defensif spot-shooting dengan beberapa tim Phoenix Suns berkualitas.

Di masa jayanya, Hill adalah penangan bola 6’8″ yang sangat cepat dengan mata yang tajam, atletis yang elit, dan sentuhan yang cekatan di sekitar keranjang. Dia bisa menembus, memposting, menemukan rekan satu tim, dan mendorong kecepatan. Sayap serbaguna ada di mana-mana sekarang , yang membuat Hill tampak seperti dibawa dari masa depan ke akhir 1990-an.

Yao Ming

Yao Ming membuat lima tim All-NBA dan bermain di All-Star Game setiap musim di mana dia sehat memang, gelombang pasang tahunan suara dari China membantu tetapi karirnya berakhir pada usia 30 tahun.

Center 7’6″ memiliki rata-rata karir 19,0 poin, 9,2 rebound, dan 1,9 blok, dan ia memenuhi syarat sebagai tontonan asli ketika ia tiba dari China untuk musim 2002-03. Segera jelas bahwa Houston Rockets memiliki lebih dari Shawn Bradley berikutnya di tangan mereka. Alih-alih rasa ingin tahu yang kaku dan menghalangi tembakan, Yao adalah senjata tiang tinggi yang terampil dengan sentuhan dan penglihatan yang sangat baik. Dia juga berlabuh di lima pertahanan teratas pada 2003-04 dan 2004-05.

Jika dia bermain hari ini, Yao hampir pasti akan memiliki lampu hijau untuk menembak dari dalam. Dia adalah penembak 83,3 persen karir dari garis busuk, dan meskipun volumenya dari perimeter selalu rendah, dia masih menembak 36,6 persen dari 16-23 kaki. Jika memukul trey menjadi prioritas pusat di awal 2000-an, Yao bisa melakukannya.

Cedera kaki, punggung dan lutut menjangkitinya setelah musim ketiganya, dan selain dari 77 pertandingan pada 2008-09, Yao tidak pernah bermain lebih dari 57 pertandingan dalam satu musim setelah 2005. Dia absen untuk seluruh kampanye 2009-10 sebelumnya. dia hanya cocok untuk lima kontes di 2010-11, tahun terakhirnya. Tidak ada yang boleh melupakan fakta ini,” Jeff Van Gundy, pelatih kepala Yao dengan Rockets dari 2003-07, mengatakan kepada Adrian Wojnarowski dari Yahoo Sports pada 2016. “Di luar Shaq, Yao Ming adalah pusat terbaik di dunia.

Brandon Roy

Brandon Roy ada dalam daftar pendek pemain yang pertama kali muncul di benaknya untuk latihan seperti ini. Setelah memenangkan Rookie of the Year pada 2006-07, Roy menjadi All-Star di masing-masing dari tiga musim berikutnya, yang merupakan keseluruhan masa jayanya. Awal yang panas, puncak awal, dan potensi yang tampaknya tak ada habisnya menjadikan Roy salah satu dari “bagaimana jika” yang hebat? pemain dalam sejarah baru-baru ini.

Selama tiga tahun kesehatan yang baik dari 2007-08 hingga 2009-10, Roy mencapai 4.579 poin, 1.135 assist, dan 1.003 rebound dengan persentase field-goal efektif 50,2. LeBron James adalah satu-satunya pemain yang memenuhi atau melampaui total tersebut selama rentang itu. Tidak, Roy tidak sebagus James, tapi produksinya tidak bisa diabaikan.

Seorang penjaga kombo sejati, Roy membuktikan bahwa dia bisa mendapatkan tembakannya sendiri sesuka hati dan melakukan pelanggaran terbaik. Pada musim 2008-09, musim terbaiknya, Roy mencatatkan rata-rata 22,6 poin, 5,1 assist, dan 4,7 rebound sambil memukul 37,7 persen dari three-nya. Portland Trail Blazers memenangkan 54 pertandingan dan memiliki peringkat ofensif terbaik kedua NBA tahun itu.

Itu adalah musim Roy yang berusia 24 tahun, yang terakhir sebelum masalah lututnya secara bertahap membuatnya lelah. Pada 2010-11, Roy rata-rata hanya mengumpulkan 12,2 poin dan tidak lagi menjadi starter reguler.

Untuk pujiannya, Roy menyalurkan dirinya yang antik dalam ledakan playoff 2011 melawan Dallas Mavericks, memimpin comeback babak kedua besar-besaran di Game 4 seri putaran pertama Portland melawan juara NBA akhirnya. Setelah jatuh di seri itu, Roy melewatkan semua musim 2011-12 dan kemudian membuat comeback lima pertandingan naas dengan Minnesota Timberwolves pada 2012-13.

Selain meledak di panggung dan segera menjadi bakat ofensif elit, penggelinciran karir Roy bahkan lebih menyakitkan karena betapa mudahnya membayangkan dia berhasil dalam permainan modern. Terampil, berbahaya dari pantulan dan tidak dibatasi oleh penunjukan posisi, Roy tidak perlu mengubah apa pun tentang permainannya jika dia bermain hari ini yang, pada usia 34, dia mungkin masih jika bukan karena cedera.

Greg Oden

Karier Greg Oden draf silsilahnya, potensi, dan banyaknya cedera yang menghancurkan—sangat cocok di sini. Sebelum semuanya berjalan ke selatan, center 7’0″ diprofilkan sebagai jangkar waralaba sejati, pria besar yang dominan dengan potensi Pemain Bertahan Tahun Ini dan fisik yang luar biasa saat menyerang.

Sangat mudah untuk melihat ke belakang dan mengatakan Kevin Durant akan menjadi pilihan yang lebih baik di No 1 secara keseluruhan dalam draft 2007 KD berada di urutan kedua tetapi pada saat itu, Oden terlalu bagus dan terlalu dikenali sebagai blok bangunan yang jelas untuk diabaikan. Seorang All-American sebagai mahasiswa baru di Ohio State, Oden memimpin Buckeyes ke pertandingan gelar nasional 2007, di mana ia mencetak 25 poin, meraih selusin rebound dan memblokir empat tembakan saat kalah dari Florida Gators.

Operasi mikrofraktur pada lutut kanannya membuat Oden kehilangan seluruh musim rookie-nya. Setelah setahun absen, cedera kaki membuat Oden tersingkir dari pertandingan pertamanya di musim 2008-09 setelah hanya bermain 13 menit. Dia bermain 61 pertandingan tahun itu, berjuang dengan cedera lutut dan masalah yang tersisa dengan kakinya.

Oden memainkan 21 pertandingan pada 2009-10 sebelum tempurung lutut yang retak menutup musim itu untuknya. Selama tiga tahun berikutnya, pick keseluruhan No. 1 2007 tidak dimainkan dalam satu pertandingan. Dua operasi fraktur mikro lagi, prosedur arthroscopic pada kedua lutut dan kemunduran tak berujung menumpuk dengan cara yang terasa kejam.

Sebuah cameo singkat dengan Miami Heat 2013-14 adalah yang terakhir kita lihat dari Oden di lantai NBA. Secara keseluruhan, ia mencatat aksi dalam 105 pertandingan yang tersebar di enam musim, tidak pernah merangkai peregangan yang sehat yang akan memungkinkan bakat fisiknya yang jelas bersinar.

Oden bukanlah center dengan kualitas starter yang bisa berkontribusi pada margin jika dia tetap sehat. Dia adalah kekuatan transformatif yang berpotensi dikhianati oleh lutut kaku dan nasib buruk. Jika cedera tidak mengganggu dia dan Roy, mungkin ada beberapa spanduk tambahan yang tergantung di langit-langit Moda Center akhir-akhir ini.