• Mon. Dec 5th, 2022

Tim All-League Pass Untuk Musim 2022-23

Tim All-League Pass Untuk Musim 2022-23 – Semua promosi terjadi pada malam pembukaan, tetapi pecandu NBA tahu apa yang terjadi selanjutnya. Ya. Rabu, 19 Oktober adalah tanggal mulai resmi untuk musim League Pass, dengan 10 dari 12 pertandingan, termasuk Pelicans vs. Nets, disediakan untuk pelanggan League Pass.

Tim All-League Pass Untuk Musim 2022-23

nbaarena – Kembalinya Zion Williamson dan Ben Simmons adalah alasan bagus untuk mendapatkan League Pass. Tetapi nilai bagi iblis adalah mampu mengawasi setiap tim setiap malam. Kita semua tahu siapa Stephen Curry dan Ja Morant, tetapi hanya penggemar League Pass yang bisa berterima kasih kepada Rishaun Holmes dan Kenrich Williams. Memperkenalkan Tim All League Pass.

Untuk mendapatkan tempat di daftar di bawah ini, Anda harus berada di tim League Pass, tim yang jarang ditayangkan di televisi nasional. Kelayakan terbatas untuk pemain dari 12 tim dengan tidak lebih dari 12 penampilan televisi nasional (termasuk NBA TV). Berikut 12 tim tersebut:

  • Charlotte, Cleveland, Detroit, Houston, Indiana, Kota Oklahoma, Orlando, Sacramento, San Antonio, Toronto, Utah, Washington

Musim 2022/23 bisa menjadi musim yang sulit bagi sebagian besar tim ini, tetapi selalu ada alasan (dan pemain) untuk ditonton. Beberapa dari mereka sangat bagus, dengan banyak perwakilan ditempatkan dengan benar di tim All-League Pass, tetapi lakukan gaya permainan MLB All-Star ini dengan setidaknya satu perwakilan di masing-masing dari 12 tim.

Baca Juga : Draymond Green Meminta Maaf, Warriors Menangani Disiplin ‘Secara Internal’

Dengan mengingat hal itu, berikut adalah tim pass all-league pertama dan kedua, termasuk analisis, kandidat breakout, dan pemain siluman yang harus diperhatikan di setiap posisi.

1. Reserves

  • Tim utama: Kevin Love, Cleveland

All-Star lima kali telah berevolusi menjadi penembak 3 poin, melengkapi Allen dan Mobley saat ia keluar dari bangku cadangan Cavs. Jika dia terbuka di luar busur, dia menginginkan bola dan siap untuk menembak.

  • Tim kedua: Richaun Holmes, Sacramento

Raja tembakan dorong yang hanya akan masuk ke ruang apa pun yang Anda berikan padanya di cat dan menembak dari sana.

  • Kandidat breakout: Jalen Williams, Oklahoma City

Thunder memberikan pick No. 12 di Draft tahun ini kunci untuk serangan unit kedua, dan dia melakukannya dengan baik dengan mereka, rata-rata 19,7 poin (dari 61% tembakan) dan 7,1 assist per 36 menit. Satu sen khusus untuk pria yang tercantum di bawah ini sangat lezat. Dan bodi tebal estetis, celana pendek, afro besar harus menjadi favorit League Pass.

  • Untuk penikmat: Kenrich Williams, Oklahoma City

Berbicara tentang estetika. Datanglah untuk potongan rambut Shag jadul, tetapi tetaplah untuk Williams sebagai All-Star plus-minus, seorang pria yang tidak memasang angka, tetapi hanya membuat timnya lebih baik di kedua ujung lantai. Pemotongan tepat waktu dan aktivitas defensif adalah spesialisasinya.

2. Center

  • Tim utama: Domantas Sabonis, Sacramento

Akan nongkrong di pos tinggi dan mengatur pelanggaran Raja (kebanyakan melalui dribble-handoff) sepanjang malam. Sampai dia siap untuk menggertak seseorang di bawah keranjang.

  • Tim kedua: Jarrett Allen, Cleveland

Telah menempuh perjalanan jauh dengan ofensif selama lima tahun di liga, tetapi sebagian besar sorotan ada di ujung lain lantai, karena dia benar-benar tidak takut untuk menempelkan tangannya di depan rim, tidak peduli seberapa keras lawan mencoba. untuk mencelupkan bola.

  • Kandidat breakout: Alperen Sengun, Houston

Mungkin pemain paling istimewa di The All-League Pass Team, yang mengatakan banyak hal. Akan membuang semua umpannya di belakang punggungnya jika pelatihnya mengizinkannya.

  • Untuk penikmat: Jakob Poeltl, San Antonio

Membuat gangliness bekerja. Salah satu pelindung pelek terbaik liga, yang akan membersihkan beberapa kesalahan pertahanan rekan satu timnya yang lebih muda. Juga, seorang penetes uang receh yang rata-rata membuat 6,6 assist per 36 menit di pramusim.

3. Power forward

  • Tim utama: Pascal Siakam, Toronto

Tidak takut mengambil bidikan yang tidak efisien dengan tangan atau kaki. Juga, bek yang unggul saat dia bertunangan.

  • Tim kedua: Evan Mobley

Bouncy besar yang pengembangan keterampilannya sama menariknya dengan apa pun di liga ini. Cavs akan menempatkannya di puncak zona 3-2, yang agak menakutkan bagi penjaga lawan.

  • Kandidat breakout: Paolo Banchero, Orlando

Dengan Magic yang tidak memiliki penjaga kaliber awal, mereka sudah bersandar pada pick No. 1 (serta Wagner) untuk playmaking. Anda tidak sering melihat rookie 6-10 sebagai penangan bola dalam pick-and-roll, tetapi ini adalah tahun kedua berturut-turut di mana itu akan terjadi di Orlando.

  • Untuk penikmat: Jarred Vanderbilt, Utah

Terbatas secara ofensif, kecuali kegigihan Rodman-esque di kaca ofensif.

4. Small forward

  • Tim utama: Scottie Barnes, Toronto

Kami masih tidak tahu pemain seperti apa Kia Rookie of the Year yang akan berkuasa, tetapi kami tahu bahwa dia suka menggunakan ukurannya untuk melawan penjaga dan sayap yang lebih kecil.

  • Tim kedua: Gordon Hayward, Charlotte

Dibayangi oleh LaMelo Ball di Charlotte dan ketidakmampuannya untuk tetap sehat adalah masalah, tetapi bisa menjadi orang yang tepat ketika Hornets membutuhkan ember. Penyerang kecil yang bersedia menjadi screener sehingga dia bisa ditandingkan vs. penjaga atau menyelinap ke luar angkasa.

  • Kandidat breakout: Franz Wagner, Orlando

Penyerang besar yang bisa melakukan hampir semua hal ofensif. Terkadang, dia adalah penangan bola di pick-and-rolls dan terkadang, dia adalah pemain guling. Either way, dia membuat drama.

  • Untuk penikmat: Chris Duarte, Indiana

Datang ke liga dengan polesan ofensif dan tidak takut untuk memanggil nomornya sendiri. Mungkin tidak keberatan mengisolasi setiap penguasaan bola, tapi dia bergerak dengan baik tanpa bola.

5. Shooting guard

  • Tim utama: Donovan Mitchell, Cleveland

Meterannya lebih condong ke arah mencetak gol, tapi dia akan mengenali saat pertahanannya miring ke arahnya. Dan ketika dia menuruni bukit, perhatikan Eurostep.

  • Tim kedua: Bradley Beal, Washington

Pengambil ember super mulus yang memindahkan sebagian besar embernya ke dalam busur. Sangat suka menembakkan dribel tangan kiri.

  • Kandidat breakout: Jalen Green, Houston

Datang ke liga tahun lalu dengan kecepatan yang konyol dan tampaknya telah menambahkan polesan setiap minggu.

  • Untuk penikmat: Shai Gilgeous-Alexander, Kota Oklahoma

Pemimpin liga dalam drive per game di masing-masing dari dua musim terakhir. Irama yang funky memesona.

6. Point guard

  • Tim utama: Darius Garland, Cleveland

Satu dari lima pemain yang rata-rata mencetak setidaknya 20 poin dan delapan assist musim lalu. Pegangannya halus, tetapi dia bisa tanpa henti dalam menyerang pick-and-roll, mendapatkan embernya sendiri atau mengatur rekan satu timnya.

  • Tim kedua: Fred VanVleet, Toronto

Akan meluncurkan beberapa lemparan 3 yang berani, tetapi cara dia menyerang bola saat bertahan terkadang membuat anak buahnya terbuka untuk direbut dari penangan bola lawan yang membuatnya paling menyenangkan untuk ditonton.

  • Kandidat breakout: Cade Cunningham, Detroit

Penjaga besar yang dengan cepat berkembang menjadi playmaker tingkat tinggi. Salah satu dari orang-orang yang “bermain dengan kecepatannya sendiri”, dan dia sudah memiliki umpan silang satu tangan di dalam tas pick-and-roll-nya.

  • Untuk penikmat: Tyrese Haliburton, Indiana

Permainannya (dan tembakannya) unik, tetapi efektif. Dia akan memiliki rasio assist/turnover yang tinggi, bahkan jika dia tidak tahu ke mana dia akan pergi dengan bola saat dia meninggalkan lantai.