• Sun. Sep 25th, 2022

Peluang Penghargaan Pemain Terbaik NBA 2022

Peluang Penghargaan Pemain Terbaik NBA 2022 – Musim lalu, Julius Randle memenangkan Penghargaan Pemain Terbaik NBA 2021; pilihan nilai Penghargaan Pemain Terbaik NBA 2022 dan taruhan terbaik akan dibahas dalam artikel ini. Tak perlu dikatakan, penghargaan diberikan setiap musim kepada satu pemain yang paling berkembang. Penghargaan ini pertama kali ditetapkan pada tahun 1984.

Peluang Penghargaan Pemain Terbaik NBA 2022

nbaarena – Di musim mendatang, Michael Porter Jr., Zion Williamson, Shai Gilgeous-Alexander, Kevin Porter Jr. dan Zach LaVine memiliki peluang lima besar. Dengan total lima pemenang penghargaan, Indiana Pacers dan Orlando Magic sama-sama memiliki pemain terbanyak untuk memenangkan NBA Most Improved Player Award dalam sejarah liga. Peluang di bawah diambil dari Bovada .

Michael Porter Jr.

Melansir basketballinsiders, Musim lalu, Michael Porter Jr. rata-rata mencetak 19 poin, 7,3 rebound, dan 1,1 assist dalam 61 pertandingan yang dimainkan. Small forward juga menembak 54,2% dari lapangan dan 44,5% dari jarak tiga poin. Porter Jr. dipilih secara keseluruhan ke-14 oleh Denver Nuggets di NBA Draft 2018. Dia tidak bermain di musim rookie 2018-19 karena cedera punggung.

Baca juga : 20 Pemain Teratas Menuju Musim NBA 2021-2022

Pada musim 2019-20, penyerang rata-rata mencetak 9,3 poin, 4,7 rebound, dan hampir 1,0 assist per game. Porter Jr. menduduki peringkat keempat musim lalu untuk persentase gol lapangan yang efektif (64,6%). Plus, pemain berusia 23 tahun itu berada di peringkat kesembilan dalam persentase gol lapangan tiga poin (44,5%). Jadi, inilah mengapa McDonald’s All-American 2016-17 menjadi favorit untuk memenangkan penghargaan tersebut.

Zion Williamson

Power forward Zion Williamson adalah pesaing utama lainnya untuk penghargaan tersebut. Mantan Duke Blue Devil itu terpilih pertama secara keseluruhan oleh New Orleans Pelicans di NBA Draft 2019. Pada musim 2020-21, dalam 61 pertandingan yang dimainkan, Williamson rata-rata mencetak 27 poin, 7,2 rebound, dan 3,7 assist per game. Penyerang 6’7” ini juga memiliki persentase field goal sebesar 61,1%, dan dia menembak 29,4% dari belakang busur.

Penampilannya musim lalu membuatnya mendapatkan pilihan All-Star pertamanya dalam karir NBA-nya. Menurut pembagian menang ofensif, dia adalah MVP dari Pelikan. Perkiraannya adalah 7.1, peringkat ketiga secara keseluruhan di liga. Berdasarkan produksi ofensif, statistik ini adalah perkiraan jumlah kemenangan yang disumbangkan oleh seorang pemain individu.

Shai Gilgeous-Alexander

Penjaga Shai Gilgeous-Alexander adalah pemain tahun ketiga. Dia terpilih secara keseluruhan ke-11 oleh Charlotte Hornets di NBA Draft 2018. Padahal, dia langsung diboyong ke Los Angeles Clippers . Dalam 35 pertandingan yang dimainkan musim lalu, ia mencetak rata-rata 23,7 poin, 4,7 rebound, dan 5,9 assist. Dari segi tembakan, pemain berusia 23 tahun itu menembak 50,8% dari lapangan dan 41,8% dari jarak tiga poin.

Apalagi, pemain Kanada itu mengalami peningkatan setiap musim di NBA. Di musim rookie-nya, saat bermain untuk Clippers, ia rata-rata mencetak 10,8 poin, 2,8 rebound, dan 3,3 assist per game dalam 82 game. Gilgeous-Alexander kemudian membuat rata-rata 19 poin, 5,9 rebound, dan 3,3 assist dalam 70 pertandingan, di musim 2019-20. Sementara Oklahoma City Thunder memiliki banyak masalah, Gilgeous-Alexander meningkatkan penampilannya setiap musim.

Kevin Porter Jr.

Shooting guard dan small forward Kevin Porter Jr. adalah kandidat teratas lainnya. Pemain berusia 21 tahun itu dipilih secara keseluruhan ke-30 oleh Milwaukee Bucks dalam NBA Draft 2019. Padahal, mantan Trojan USC kemudian diperdagangkan ke Cleveland Cavaliers. Dalam 26 pertandingan yang dimainkan musim lalu, Porter Jr. mencetak rata-rata 16,6 poin, 3,8 rebound, dan 6,3 assist. Dia juga rata-rata persentase tembakan tujuan lapangan 42,5%. Untuk menambah statistik pemotretan ini, dia juga menembak 31,1% dari luar busur.

Namun, ia melewatkan beberapa pertandingan musim lalu karena cedera pergelangan kaki. Belum lagi, Porter Jr melewatkan waktu karena melanggar protokol kesehatan dan keselamatan NBA, terkait COVID-19. Di musim rookie-nya di Cavaliers, ia rata-rata mencetak 10 poin, 3,2 rebound, dan 2,2 assist per game dalam 50 game yang dimainkan. Karena itu, dia telah meningkat, tetapi berapa banyak pertandingan yang akan dia mainkan di musim 2021-22? Porter Jr. mungkin tidak bisa diandalkan seperti pemain lain yang tercantum di sini.

Zach LaVine

Ekspektasi tinggi musim ini untuk guard Zach LaVine. Pemain berusia 26 tahun itu dipilih secara keseluruhan ke-13 oleh Minnesota Timberwolves dalam NBA Draft 2014. LaVine telah memainkan empat musim terakhirnya bersama Chicago Bulls . Dia akan memiliki kesempatan untuk bermain bersama DeMar DeRozan di musim mendatang juga. Pemain tahun ketujuh itu rata-rata mencetak 27,4 poin, 5,0 rebound, dan 4,9 assist per game musim lalu. Selanjutnya, LaVine menembak 50,7% dari lantai dan 41,9% dari belakang busur.

Berdasarkan poin saja, ia telah menyempurnakan keterampilannya setiap musim. LaVine rata-rata mengumpulkan 23,7 poin di musim 2018-19, sedangkan dia rata-rata 25,5 poin di musim 2019-20. Perkembangannya patut dicatat. Karena penampilannya yang impresif di musim reguler, guard tersebut mendapatkan pilihan All-Star pertamanya dalam karir NBA-nya musim lalu. Dengan 200 gol lapangan yang dibuat di musim 2020-21, ia berada di peringkat kesembilan secara keseluruhan.

Zion Williamson

Satu-satunya hal yang menahan Zion Williamson di musim mendatang adalah cedera parah. Musim lalu, ia melewatkan waktu setelah mengalami patah jari manis kiri. Juga, ia melewatkan waktu selama musim 2019-20 karena nyeri di lutut kanannya. Meskipun ini bukan cedera akhir musim, pemain harus tampil di level tinggi di lapangan untuk memenangkan penghargaan terkait bola basket.

Mempertimbangkan semua pemain lain yang tercantum di atas, Zach LaVine bisa menjadi pesaing terbesar Williamson untuk Penghargaan Pemain Terbaik NBA 2022. Selain musim 2017-18, LaVine tetap sehat dan konsisten sejak 2014. Salah satu pemain adalah pilihan yang solid untuk memenangkan penghargaan pada tahun 2022.