• Sat. Jul 2nd, 2022

Aturan Umum Bola Basket Yang Perlu Anda Ketahui

Aturan Umum Bola Basket Yang Perlu Anda Ketahui – Dari bola basket NBA hingga pertandingan Olimpiade hingga permainan pick-up di gym lokal, bola basket adalah olahraga populer yang dapat dimainkan di berbagai tingkat keahlian.

Aturan Umum Bola Basket Yang Perlu Anda Ketahui

nbaarena – Seperti semua olahraga, bola basket memiliki seperangkat aturan unik yang menetapkan pedoman untuk personel, penalti, dan permainan. Pelajari lebih lanjut tentang aturan bola basket dan hukuman jika melanggarnya.

Apa Aturan Bola Basket?

Melansir masterclass, Dr James Naismith menemukan permainan bola basket di Springfield, Massachusetts, pada tahun 1891. Tujuan permainan hari ini berasal langsung dari aturan asli Naismith yang didasarkan pada menembak bola melalui lingkaran logam yang digantung di atas tanah, yang disebut keranjang. Aturan-aturan ini meliputi;

Hanya lima pemain per tim di lapangan. Dalam bola basket NBA, WNBA, dan NCAA, setiap tim dapat memainkan maksimal lima pemain di lapangan. Jika sebuah tim melanggar aturan utama ini, mereka akan kehilangan penguasaan bola. Kadang-kadang ini terjadi secara tidak sengaja, terutama pada level permainan yang rendah, ketika pemain pengganti masuk ke dalam permainan dan yang lain tidak meninggalkan lapangan tepat waktu.

Baca juga : Panduan Pemula tentang Cara Kerja NBA

Skor lebih dari lawan Anda untuk menang.

Untuk memenangkan permainan, sebuah tim harus mencetak lebih banyak field goal daripada tim lainnya. Gol lapangan mengacu pada keranjang apa pun yang dicetak pemain selama bermain game. Sasaran lapangan bisa bernilai dua atau tiga poin. Gol lapangan yang ditembakkan dari dalam busur yang menunjukkan garis tiga angka di lapangan bernilai dua poin. Gol lapangan yang ditembakkan dari luar busur bernilai tiga poin. Field goal dapat berupa jump shot, layup, slam dunk, dan tip-in.

Skor dalam waktu tembakan.

Tim memiliki waktu terbatas untuk menembak bola selama penguasaan tertentu. Di NBA dan WNBA, tim diperbolehkan menguasai 24 detik sebelum mereka harus menembak, sementara tim NCAA diizinkan 30 detik. Shot clock yang dipasang di atas ring di setiap sisi lapangan menampilkan dan menghitung mundur waktu yang diberikan. Jika waktu tembakan berlalu, tim lawan kehilangan bola dan menjadi tim bertahan.

Menggiring bola memajukan bola.

Pemain bola basket hanya boleh memajukan bola dengan mengoper atau menggiring bola (memantulkan bola di lantai) saat mereka bergerak naik turun lapangan. Jika seorang pemain berhenti menggiring bola, mereka tidak boleh melanjutkan; sebaliknya, mereka harus mengoper bola atau menembaknya. Jika seorang pemain ofensif dengan penguasaan bola berhenti kemudian melanjutkan menggiring bola sebelum mengoper atau menembak, wasit akan memanggil “menggiring bola ganda”, dan tim lawan mendapatkan bola. Selain itu, pemain hanya dapat memajukan bola dengan menggiringnya. Jika mereka berlari sambil memegang bola, mereka melakukan perjalanan. Wasit akan mengeluarkan panggilan bepergian, dan kepemilikan bola akan diberikan kepada tim lawan.

Pelanggaran memiliki lima detik untuk memasukkan bola.

Setelah pelanggaran mencetak keranjang, tim lawan menerima penguasaan bola. Salah satu pemain mereka harus memasukkan bola dari tempat yang ditentukan di sela-sela lapangan untuk melanjutkan permainan. Pemain memiliki lima detik untuk mengoper bola ke pemain lain di timnya, atau tim kehilangan kepemilikan. Pemain bertahan tidak dapat menyentuh bola ketika pemain penyerang mencoba memasukkannya, atau wasit dapat mengeluarkan technical foul.

Pelanggaran harus memajukan bola.

Setelah tim penyerang memajukan bola melewati garis setengah lapangan, penangan bola tidak boleh melewati garis itu lagi, atau wasit akan memberikan kepemilikan bola kepada tim lawan.

Bola dan penangan bola harus tetap masuk. Selama permainan, pemain yang menguasai bola harus tetap berada di dalam garis masuk yang ditentukan yang ditandai di lapangan. Jika seorang pemain keluar dari lapangan atau menyentuh garis ini dengan kakinya saat memegang bola, wasit akan memberikan penguasaan bola kepada tim lawan. Selain itu, jika seorang pemain menembak bola saat kakinya menyentuh garis dan tembakannya berhasil, itu tidak akan dihitung.

Pemain bertahan tidak dapat mengganggu tembakan pada lintasan menurun.

Setelah pemain ofensif menembak bola, adalah ilegal bagi pemain defensif untuk mengganggunya begitu bola mulai turun ke tepi. Gangguan ini disebut goaltend dan akan menghasilkan field goal otomatis untuk pelanggaran.
Pemain bertahan dapat memblokir atau mencuri bola secara legal. Tujuan tim bertahan adalah untuk mencegah tim penyerang mencetak gol dengan mencuri bola, menghalangi bola masuk ke keranjang, atau menggunakan taktik bertahan untuk mencegah pemain penyerang menembak dan mencetak gol.

Pembela harus meninggalkan cat setelah tiga detik.

Area tepat di depan keranjang kadang-kadang disebut sebagai “cat” atau “di dalam kunci”. Pemain ofensif tidak boleh berkemah di area ini menunggu bola atau rebound ofensif. Setiap pemain individu dapat menghabiskan maksimal tiga detik pada suatu waktu di ruang sebelum mereka harus bergerak. Begitu mereka keluar dari cat, mereka bisa kembali. Jika wasit melihat seorang pemain melayang di atas cat selama lebih dari tiga detik, tim akan menerima pelanggaran tiga detik.

Setiap tim diberikan sejumlah pelanggaran.

NBA memungkinkan setiap tim total lima pelanggaran per kuartal. Setelah sebuah tim melampaui jatah ini, mereka masuk ke “bonus”, yang berarti wasit akan menghadiahkan tim lawan dengan lemparan bebas untuk setiap pelanggaran tambahan yang dilakukan pemain di kuartal permainan itu. Di NCAA, tembakan-tembakan busuk ini dikenal sebagai tembakan “satu dan satu”, yang berarti bahwa jika seorang pemain membuat lemparan bebas pertama, mereka menerima lemparan bebas kedua. Jika mereka melewatkan lemparan bebas pertama, salah satu tim dapat melakukan rebound dari tembakan yang salah dan mengklaim kepemilikan. Setelah 10 pelanggaran tim, tim lawan mendapat “bonus ganda”, yang berarti mereka dapat melakukan dua tembakan busuk.

Kontak ilegal menghasilkan pelanggaran.

Ketika seorang pemain bola basket melakukan kontak fisik ilegal terhadap pemain lawan, wasit akan menyebut pelanggaran pribadi. Kebanyakan pelanggaran pemain melibatkan kontak yang menghambat permainan pemain lawan. Ketika seorang pemain melanggar pemain lain pada tim lawan dalam tindakan menembak, wasit memberi penghargaan kepada pemain yang dilanggar dengan lemparan bebas yang tidak dijaga dari garis pelanggaran. Setiap lemparan bebas yang berhasil dilakukan dihitung untuk satu poin. Wasit dapat menilai pelatih dengan pelanggaran untuk tindakan tidak sportif, seperti menggunakan kata-kata kotor untuk membantah panggilan tak terjawab.

Kontak ilegal menghasilkan pelanggaran pribadi.

Personal foul adalah pelanggaran yang melanggar aturan main. Pemain dapat melakukan pelanggaran pribadi dengan mendorong, memblokir, atau menyerang pemain lain dalam tindakan menembak. Menembak pelanggaran menghasilkan upaya lemparan bebas untuk pemain yang dilanggar. Jika seorang bek melanggar seorang penembak yang mencoba melakukan tembakan dua angka, penembak akan menerima dua lemparan bebas. Jika seorang penembak dilanggar selama percobaan tembakan tiga angka, mereka akan menerima tiga lemparan bebas. Jika pemain melakukan tembakan yang mereka coba pada saat kontak ilegal, jumlah keranjang, dan penembak akan menerima satu lemparan bebas.

Kontak yang berlebihan menghasilkan pelanggaran yang mencolok.

Pelanggaran mencolok mengacu pada pelanggaran pribadi yang berpotensi melukai lawan. Pelanggaran ini membawa hukuman yang lebih berat, seperti denda, pengusiran langsung, dan bahkan skorsing. Ada dua jenis pelanggaran yang mencolok: pelanggaran yang mencolok—penalti (1) dan pelanggaran yang mencolok—penalti (2). Flagrant 1 mengacu pada pelanggaran yang melibatkan kontak yang tidak perlu. Hukuman untuk jenis pelanggaran ini adalah lemparan bebas untuk lawan dan penguasaan bola. Flagrant 2 mengacu pada setiap pelanggaran yang melibatkan kontak yang tidak perlu dan berlebihan. Ofisial melakukan tinjauan permainan instan untuk menentukan apakah suatu tindakan memenuhi syarat untuk penalti 2 yang mencolok. Jika ya, pemain yang bersalah akan dikenai denda dan ejeksi otomatis dari permainan, dan tim lawan menerima lemparan bebas dan penguasaan bola.

Biaya dan layar ilegal menghasilkan pelanggaran ofensif.

Pelanggaran ofensif adalah pelanggaran pribadi yang dilakukan pemain ofensif ketika tim mereka menguasai bola. Dua pelanggaran ofensif yang paling umum adalah pengisian dan layar bola ilegal. Charging adalah saat pemain ofensif melakukan kontak dengan pemain defensif yang meletakkan kakinya dalam posisi terkunci. Layar ilegal adalah ketika pemain penyerang yang tidak menangani bola bergerak sambil mengatur layar untuk rekan setimnya untuk mencegah pemain bertahan bergerak di sekitar lapangan.

Pelanggaran aturan tertentu menghasilkan pelanggaran teknis.

Pelanggaran teknis adalah hukuman karena melanggar aturan administratif permainan. Ofisial biasanya menilai pelanggaran teknis untuk perkelahian dan pelecehan verbal, sering kali menilai pelatih dengan hukuman ini jika mereka terlalu kasar saat memperdebatkan panggilan. Pelanggaran teknis menghasilkan lemparan bebas dan perubahan kepemilikan. Jika seorang pemain atau pelatih menerima dua technical foul dalam permainan yang sama, wasit akan mengeluarkannya. Pemain dengan sejarah panjang pelanggaran teknis berisiko diskors dari musim reguler dan bahkan pertandingan playoff.