• Sat. Jul 2nd, 2022

Analisis Warriors-Celtics, NBA Finals Game 3: Momentum Golden State Game 2 Melahap di Garden

Analisis Warriors-Celtics, NBA Finals Game 3: Momentum Golden State Game 2 Melahap di Garden

Analisis Warriors-Celtics, NBA Finals Game 3: Momentum Golden State Game 2 Melahap di Garden – Selamat datang di Ujung Utara Boston, di 100 Legends Way. Selamat datang di Taman. Setelah penantian selama 12 tahun, Final NBA kembali ke salah satu tahapannya yang luar biasa , salah satu tempat di mana sejarah liga telah ditulis. Hanya beberapa sentimeter dari Taman lama, tempat Boston Celtics memenangkan 16 dari 17 cincin kejuaraan mereka. Delapan berturut-turut, 11 dalam 13 tahun. Di mana kebanggaan kota dalam waralaba lahir, di mana bola basket profesional pertama kali menemukan mistik Celtics.

nbaarena – Pada malam-malam seperti ini, saat musim dipertaruhkan dan kejayaan sudah dekat, TD Garden adalah Taman tua: berisik, tegang, bermusuhan. Api unggun di mana impian lawan dibakar sampai garing dan di mana Red Auerbach, Bill Russell, John Havlicek dan Larry Bird menghangatkan tangan mereka. Ketika hantu keluarga termasyhur menjadi hidup, malam yang sulit menanti para pengunjung. Selalu begitu. Golden State Warriors menemukan bahwa pada perjalanan pertama mereka ke pantai Timur di Final 2022: Game 3 pada hari Rabu berakhir 116-100 ke Celtics , yang memimpin seri 2-1.

Dinasti pemenang gelar Golden State dipertaruhkan di Game 3

Warriors, tentu saja, tidak kekurangan sejarah. Mereka, bersama dengan Celtics dan New York Knicks, adalah salah satu anggota pendiri liga yang tersisa. Memang, mereka adalah juara perdana pada tahun 1947. Mereka juga membanggakan dinasti peraih gelar NBA terbaru. Game 3 pada hari Jumat akan sangat menentukan apakah dinasti itu masih berdiri.

Tapi kami telah melihat tim ini melewati situasi seperti ini ribuan kali . Kami telah melihat mereka mengubah corak serangkaian, membungkam kerumunan, membeku di neraka. Bagaimanapun, Warriors telah memenangkan setidaknya satu pertandingan tandang dalam 26 seri Playoff berturut-turut. Tidak ada tim lain yang pernah berhasil melakukannya, dan itu adalah faktor X Finals mereka, yang menjadi dasar pertarungan mereka untuk memperebutkan cincin NBA lainnya. Terlebih lagi, Golden State tidak pernah kalah dalam dua pertandingan berturut-turut di Playoff musim ini (mereka 5-0 setelah kalah). Celtics juga tidak, dan mereka merespons (sekarang 7-0). Akankah Warriors melakukan hal yang sama pada hari Jumat? Kita lihat saja nanti.

Baca Juga : Semua yang perlu Anda ketahui tentang Warriors-Celtics 2022 NBA Finals

Statistik seperti ini berbicara untuk DNA kompetitif yang sekarang harus dipanggil Warriors saat mereka berusaha untuk bangkit kembali dalam waktu – sesuatu yang telah mereka lakukan berkali-kali sebelumnya. Jika tidak, mereka akan meninggalkan Taman, tempat pemakaman banyak tim terbaik dalam sejarah, kalah 3-1 dalam seri tersebut. Golden State juga salah satu yang terbaik dalam sejarah – mungkin yang terbaik – tetapi kunjungan pembukaan hari Rabu adalah bencana bagi pasukan Steve Kerr, yang membuang semua momentum yang dibangun dalam sprint mereka menuju kemenangan di Game 2.

Celtics bisa saja memberikan pukulan Game 3

Celtics menang secara komprehensif, dan memang sepatutnya demikian . Mereka lebih baik di setiap departemen. Ada titik di mana Warriors tidak bisa hidup bersama mereka. Memang, Boston hanya beberapa turnovers, dan beberapa keputusan yang lebih baik dari Jayson Tatum, dari membagi-bagikan mauling nyata.

Namun, mereka tidak memiliki kecepatan dan presisi untuk mengakhiri pertandingan pada babak pertama, dan tidak memiliki ketenangan untuk menghindari mimpi buruk lainnya pada kuarter ketiga: mereka mengubah skor dari 77-64 menjadi 82-83, saat Warriors mengklaim keunggulan yang tidak terduga, Stephen Curry menari. di ruang Ime Udoka memutuskan untuk memberinya dalam rencana pertahanannya. Namun terlepas dari goyangan itu, Celtics menorehkan kemenangan yang sangat berharga, menambahkan plot twist lain ke seri Final yang arahnya telah berubah di setiap pertandingan.

Tim mana yang akan berhasil menang dua kali berturut-turut? Jika Celtics pada hari Jumat, mereka akan memiliki tiga match point . Hanya satu tim yang pernah membuang keunggulan 3-1 dalam seri kejuaraan: Warriors, tentu saja, pada 2016. Kemenangan untuk Boston di Game 4, dan Final akan segera berakhir.

Celtics Al Horford dikritik karena ‘melukai’ Steph Curry

Di penghujung kuarter keempat pada Rabu malam, Al Horford dari Celtics melakukan diving untuk mendapatkan bola lepas dan dalam prosesnya bertabrakan dengan kaki kiri bintang Warriors Stephen Curry. Sementara mereka tampaknya tidak bermaksud jahat dalam gerakan veteran, hasil akhirnya adalah sama dan Steph Curry berteriak kesakitan atau setidaknya itulah yang dikatakan rekan setimnya Draymond Green , setelah melihat dua kali MVP liga dikeluarkan untuk pertandingan tersebut. sisa permainan. Menariknya, pelatih kepala Warriors Steve Kerr menunjukkan bahwa dia tidak percaya teriakan Curry adalah karena rasa sakit karena cedera.

Sementara itu, Curry terlihat tertatih-tatih saat meninggalkan arena dan sementara Kerr dan anak buahnya tidak langsung mengkritik Horford atas permainan tersebut, para penggemar Warriors di media sosial tidak membuang waktu untuk melabelinya. momen “permainan kotor.” Curry sejak itu menyatakan bahwa dia yakin dia akan siap untuk Game 4 pada Jumat malam, tetapi yakinlah masih akan ada kekhawatiran yang dapat dimengerti selama 24 jam ke depan.

Marcus Smart dari Celtics membela Al Horford

Berada di sana sendiri awal musim ini, ketika dia melakukan langkah serupa yang pada akhirnya mengakibatkan lutut Curry cedera – Akibatnya Curry akan memulai babak playoff terlambat – menarik untuk melihat spesialis pertahanan Celtics Marcus Smart datang untuk membela timnya. rekan setimnya mengingat reaksi di media sosial. “Ini Final. Anda punya orang-orang yang menyelam di semua tempat. Orang-orang mereka menyelam ke dalam kita. Kami tidak mengatakan apa-apa,” kata Smart.“Kami juga terluka, tetapi kami terus bermain. Tidak ada yang disengaja. Ini adalah Final. Kami mencoba untuk menang seperti mereka. Yang pertama ke bola, seperti yang kita semua tahu, menang. Mereka bisa mengeluh sepuasnya. Ini adalah apa itu. Tidak ada yang kotor tentang itu. Ini permainan yang adil. Ini bola basket yang adil. Ini final bola basket. …Tidak ada orang di sini yang mencoba menyakiti siapa pun.” Horford pada bagiannya mempertahankan kepolosannya juga dengan mengatakan, “Itu tidak ada hubungannya dengan Steph,” kata Horford. “Saya melihat bola dan mencoba bermain. Kami mencoba untuk memenangkan permainan. Saya tidak berpikir ada [kontroversi] di sana.”

Draymond Green ikut campur

Momen malang itu mengakibatkan Warriors Draymond Green melakukan pelanggaran keenamnya karena mendorong Horford keluar dari Curry. “Saya melihatnya terjun dan itu saja. Jadi saya melakukan pelanggaran saya dengan mendorongnya karena dia berteriak di bagian bawah tumpukan,” kata Green dalam pidato media pasca pertandingan. “Ini adalah apa adanya. Aku akan mengambil pelanggaran. Tapi aku akan melepaskannya dari kakinya. Semuanya baik.” Kebetulan, Curry sebenarnya mengakui bahwa sensasi yang dia rasakan mirip dengan yang dia alami pada cedera yang melibatkan Smart pada Maret lalu. Curry benar-benar akan melewatkan sisa musim reguler sebagai hasilnya.

Steph Curry memberikan pendapatnya

Ketika ditanya pada hari Rabu apakah dia merasa permainan itu sembrono, Curry mengakui dia tidak dalam posisi untuk mengambil sikap tegas pada skenario tersebut. “Saya belum melihat permainannya, jadi saya tidak tahu apakah itu bisa dihindari atau tidak,” jawabnya dalam pidato pasca pertandingan. “Saya berada dalam situasi yang sama dengan Marcus di The Bay, dan Anda hanya ingin keluar dari sana. Itu saja yang saya coba lakukan pada saat itu mengetahui posisi saya. Untuk apa yang saya rasakan, itu tidak seburuk itu. Jadi mudah-mudahan itu merespons menggunakan baik selama 2 hari ke depan. ” Curry juga melanjutkan untuk menjelaskan bahwa dia positif tentang peluangnya bermain di Game 4 pada hari Jumat. “Saya nir merasa misalnya aku akan melewatkan pertandingan,” istilah Curry. “Jadi, aku akan memanfaatkan 48 jam ke depan dan bersiap-siap.”