• Sun. Oct 2nd, 2022

Inilah Bagaimana Tim Hardaway Bisa Masuk Ke Hall Of Fame

Inilah Bagaimana Tim Hardaway Bisa Masuk Ke Hall Of Fame – Tidak pernah mudah untuk menggesek bola basket dari master dribble crossover, senjata yang dipopulerkan dan diperkenalkan ke arus utama dan digunakan untuk mengubah permainan selamanya. Tapi kembali pada hari itu untuk lebih spesifiknya, hari penting dalam kehidupan bola basketnya. Tim Hardaway dan bolanya yang berharga diambil.

Inilah Bagaimana Tim Hardaway Bisa Masuk Ke Hall Of Fame

nbaarena – Ayahnya membelikannya Wilson untuk Natal, bola pertamanya, dan anak laki laki atau “Tim Bug” begitu dia dikenal terlalu kecil untuk menggiringnya. Jadi, dia duduk di atasnya, seperti induk ayam yang menetaskan telurnya. Ikatan seumur hidup terbentuk dan tidak ada yang tampak lebih murni.

Hardaway, bagaimanapun, lahir dan dibesarkan di South Side of Chicago, orang orang pekerja keras yang terkenal tegang seperti Hardaways, dan sayangnya beberapa penjahat juga. Seorang anak di bagian ini tahu untuk tidak meninggalkan sepedanya selama satu menit, dan hukum jalanan yang sama berlaku untuk bola yang begitu berkilau dan baru sehingga masih memiliki semua kerikilnya.

Hardaway melupakan hukum itu suatu hari nanti. Beberapa anak mencuri bola dan berlari. Dan Hardaway mengejar mereka. Tidak, bukan Tim. Ibunya. Gwen Hardaway mengejar, di jalan, ‘di tikungan, menyusuri gang, menggores kakinya dalam proses, darah menetes, darah mendidih. Dan anak anak itu tidak pernah memiliki kesempatan melawan seorang wanita yang gigih, yang pasti memiliki pandangan jauh ke depan untuk mengetahui apa arti bola basket suatu hari nanti bagi putranya.

Dia merebutnya kembali. Dia berbaris pulang. “Ini,” katanya, dengan umpan pantulan. Jadi, untuk pemain yang memberikan 7.095 assist dalam hidupnya di NBA, ini adalah assist terbesar yang diberikan kepadanya. Karena, mungkin saja, jika para penjahat itu lolos begitu saja, siapa tahu, kita mungkin tidak akan pernah melihat salah satu dribel paling dahsyat yang diketahui manusia, melihat trio paling menghibur dalam bola basket Run TMC y’ semua dan melihat seorang point guard menatap kamera selama pemotretan komersial Nike tahun 1990an dan mengucapkan tiga kata adlibbed yang menangkap esensinya:

“Saya mendapat skeeeills,” Tim Hardaway membual. “Memotong!” teriak sutradara, Spike Lee. “Sial, kita akan menyimpannya. Astaga, itu hebat!” Tim Hardaway sekarang siap untuk masuk ke Naismith Memorial Basketball Hall of Fame. Hardaway bermain terutama untuk Don Haskins, Don Nelson dan Pat Riley, tiga pelatih sudah berada di Hall. Dia menghabiskan banyak menit bersama Hall of Famers Mitch Richmond, Chris Mullin dan Alonzo Mourning. Hardaway membuat para pelatih itu lebih pintar dan para pemain itu lebih baik, jadi dia akan diabadikan di sebelah mereka.

Baca Juga : Penghargaan Menandai George Karl Saat Momen Hall Of Famenya Semakin Dekat

“Dia memiliki kepercayaan diri paling tinggi yang pernah saya lihat,” kata Mullin. Tingginya hampir 6 kaki dan tidak berbakat dengan atletis tertinggi. Itu adalah sejauh mana keterbatasannya. Bahkan tembakan lompatan knuckleballnya bisa diterapkan secara efisien. Hardaway adalah bek yang refleks cepat, mengarahkan timnya dengan kepemimpinan yang teguh dan menjadi pilihan penilaian utama di zaman di mana point guard lebih dulu mengoper.

Dia adalah pemain sandiwara untuk Golden State Warriors selama enam musim, kemudian menjadi pemain utama di Miami dengan Heat yang keras selama enam musim lagi. Dia membuat lima tim All Star dan All NBA dan memenangkan medali emas dengan Tim Olimpiade AS 2000.

Dibesarkan di bola basket Chicago, di mana yang lemah lembut dibiarkan berdiri ketika sisi dipilih dalam permainan pikap, Hardaway pergi ke Texas El Paso untuk kuliah. Haskins yang melatih sekolah yang sebelumnya dikenal sebagai Texas Western untuk kejuaraan bersejarah 1966 atas Kentucky yang serba putih, mengilhami film “Glory Road” mengamuk setelah UTEP menderita kekalahan 29 poin pembukaan musim dari Washington di pertandingan perguruan tinggi pertama Hardaway .

Haskins menempatkan tim melalui latihan dua jam setelah roda menghantam landasan pacu kembali di El Paso. “Kami hanya berlari sprint dan melakukan latihan defensif,” kenang Hardaway. “Kami tidak menyentuh bola. Jadi, setelah latihan, saya dan pemain lain bertahan dan bermain sedikit untuk tetap tajam.”

Dalam kontes satu lawan satu itu, Hardaway berpindah tangan di antara dribble, pergi di antara kedua kakinya, membiarkan beknya yang kebingungan menempel di lantai, meniupnya dan melakukan dunk. Tidak ada saksi lain di gym yang kosong untuk momen penting dalam sejarah bola basket ini, atau begitulah pikir mereka.

“Woow, sialan!” kata seorang penjaga sekolah, berdiri di dekat lorong dengan sapu. Hardaway melakukannya lagi, kali ini berpura pura melakukan jumper sebelum melakukan pukulan kuat ke rim untuk melakukan layup. “Crossover itu mematikan,” kata penjaga itu.

Ada seorang pemain dari tahun 1970an bernama Archie Clark, mantan All Star empat kali yang bertahan 10 musim NBA dan menguasai apa yang dijuluki “Shake and Bake,” di mana ia pergi ke kiri sementara beknya condong ke kanan, dan sebaliknya. Dan kemudian variasi diadopsi satu dekade kemudian oleh mendiang Pearl Washington, yang melakukan dribble rumit dari halaman sekolah Brooklyn ke Syracuse dan sebentar ke NBA.

Baik gerakan dribble drive sama efektifnya, atau menjatuhkan rahang, atau mematahkan pergelangan kaki, atau menghentikan pertunjukan dan tentu saja tidak menginspirasi seperti “crossover pembunuh” yang dibuat dan dimiliki oleh Hardaway. Stephen Curry mendapat tepuk tangan yang tepat karena mengubah permainan dengan tembakan 3 angkanya, Julius Erving dengan dunknya dan Magic Johnson dengan umpan tanpa pandangnya.

Hardaway mempengaruhi cara generasi berikutnya menggiring bola. Crossover menjadi gerakan khasnya setelah hari itu di UTEP itu dikenal selama masa kuliah sebagai “UTEP dua langkah” dan tidak hanya meninju tiketnya ke ketenaran NBA dan akhirnya Hall, tetapi juga dijahit ke kain permainan. Itu diadopsi oleh Allen Iverson, Jamal Crawford, Kyrie Irving dan hebat lainnya. Sekarang diajarkan di tingkat akar rumput.

Jarang ada permainan yang selesai tanpa seseorang melewati orang lain. Mimpi buruk utama bagi pemain mana pun adalah disilangkan, jatuh, dan kemudian menjadi badut dari bangku penonton. Dan bagaimana reaksi Hardaway ketika dia mensurvei semua yang dia ciptakan? “Aku menyukainya,” katanya.

Dia menyebutkan crossovernya cukup berbeda dari yang lain, bagaimana dia membekukan pemain bertahan dengan melewati kakinya dan bagaimana para penirunya mengepalkan bola dengan meraih di bawahnya. Hardaway tidak menyukai melakukannya dan tidak pernah menggunakan ilegalitas seperti itu. Setelah pemain bertahan menjadi bijaksana untuk crossovernya, Hardaway menggunakan variasi (di belakang punggung, kepala dan/atau bahu palsu) untuk menghentikan mereka lagi dan menjaga mereka tetap di tempatnya.

“Banyak orang tidak mengenali crossover tanda tangan saya karena datang begitu cepat,” katanya. “Kamu harus turun. Jika Anda tahu bagaimana melakukannya dan tetap rendah hati, itu efektif setiap saat.” Hardaway membutuhkan senjata untuk menciptakan ruang antara dia dan beknya karena dia pendek dan kurang kecepatan, yang menjadi masalah ketika lututnya cedera di tengah karirnya. Hardaway berhasil pulih dan kembali sama menipunya.

Warriors menyusunnya di No. 14 pada tahun 1989 dan Nelson menyusun rencana. Nelson adalah salah satu inovator hebat dalam permainan dan bertahun tahun sebelumnya saat menjadi pelatih di Milwaukee, ia menciptakan posisi “point forward” dengan membiarkan Paul Pressey, penyerang kecil Bucks, menangani bola dan menciptakan permainan.

Dengan Warriors, Nelson menciptakan “bola kecil” karena kebutuhan karena Warriors tidak memiliki pemain besar yang fungsional pada waktu itu. Jadi, dia membentuk intinya di sekitar Hardaway, Richmond dan Mullin, dua penjaga dan penyerang kecil. Meminjam nama panggilan mereka dari salah satu aksi rap terbesar, Run TMC (T untuk Tim, M untuk Mitch, C untuk Chris) adalah mimpi buruk pertarungan untuk tim dan menjadi trio box office, rata rata sekitar 70 poin setiap malam di puncak mereka dengan mencetak a berbagai cara.

“Nellie merancang sebuah sistem di mana kita bisa naik turun lantai dan mengoper dan menghibur,” kata Hardaway. “Dia tahu jika dia memberi saya kunci, saya bisa mengemudikan mobil dan melakukannya dengan cara yang benar. Dengan Chris dan Mitch, itu mudah.”

Nelson berkata: “Tim tidak butuh waktu lama. Dia mendengarkan dan menjadi pemimpin ketika saya menantangnya untuk mengambil peran itu.” Run TMC Warriors menyenangkan … tetapi tidak menang. Pertunjukan itu hanya berlangsung 164 game, 81 lawan 83, yang merupakan jawaban trivia sekarang. Nelson menukar Richmond untuk Billy Owens, merancang Latrell Sprewell, lalu mengayunkan kesepakatan draft day untuk Chris Webber.

Dengan Owens, Mullin, Spree, C Webb dan Hardaway, mereka siap untuk menang. Namun, rencana itu tidak pernah terwujud karena Hardaway harus absen pada musim 1993 sampai 1994 karena cedera lutut kiri yang dideritanya saat latihan.

Hardaway, pada saat itu, termasuk di antara para elit di posisinya. Dia ditunjuk untuk memulai Game All Star 1992 tetapi menyerahkan kehormatan itu kepada Magic Johnson, yang baru saja pensiun setelah tertular virus HIV. “Itu adalah hal yang benar untuk dilakukan,” kata Hardaway hari ini.

Jadi, Warriors tidak hanya harus tampil tanpa bintang yang rata rata mencetak 20,6 poin dan 9,7 assist per game dalam empat musim pertamanya, kepemimpinannya juga terlewatkan. Keretakan berkembang antara Webber dan Nelson yang membusuk, dan perdagangan Webber berikutnya menghancurkan Warriors 90an karena waralaba tidak benar benar mulai pulih sampai Curry dirancang pada 2009.

“Saya tidak banyak dan itu benar benar menyakiti kami,” kata Hardaway. “Saya bisa berbicara dengan orang orang dan membuat mereka mengerti apa yang (Nelson) lakukan dan juga membuat Nellie memahami para pemain, terutama (Webber). Saya pikir saya bisa menjadi penyangga dan berbicara dengan kedua belah pihak dan kami baik baik saja. ” Hardaway sendiri ditempatkan di blok dua tahun kemudian ketika dia tampak kehilangan satu langkah. Dia menelepon pemimpin tim yang menurutnya paling membutuhkannya: Mourning and the Heat.

Hardaway berkata: “Saya memberi tahu ‘Zo, ‘Tukarkan untuk saya (dan) saya akan membawa kalian semua ke babak playoff.’ Saya berasal dari kota yang kuat di Chicago. Saya pergi ke Miami dan melakukan apa yang seharusnya saya lakukan, memahami apa yang diinginkan Riley, dan kami berangkat. Kami saling membutuhkan. Riley membutuhkan saya dan saya membutuhkannya.

“Dia sangat menginginkan Gary Payton. Tapi Gary tidak mau datang ke Miami karena dia tahu mereka berlatih sepanjang waktu. Saya tahu Gary tidak akan datang, dan saya tahu apa yang bisa saya lakukan untuk Miami.” (Payton akhirnya bermigrasi ke Miami, bertahun tahun kemudian pada tahun 2005, di mana ia memenangkan satu satunya gelar NBAnya.)

Oh, dan langkah yang hilang dari Hardaway? Kembali. Dia rata rata 19,1 ppg dan 8,7 apg dalam tiga musim penuh pertamanya bersama Miami (1996 sampai 1999) dan, dengan Mourning, mempersonifikasikan ketangguhan yang diajarkan Riley untuk klub. Heat terlibat dalam beberapa pertarungan sengit dengan New York Knicks di babak playoff, di mana skornya rendah dan emosinya memuncak. Suasana dibuat untuk South Sider seperti Hardaway.

Mona Lisa pribadinya adalah Game 7 melawan Knicks di semifinal Wilayah Timur 1997. Duka jatuh ke dalam masalah busuk akhir dan Hardaway melangkah maju. Dia selesai dengan 38 poin, termasuk enam 3 pointer, dan Miami maju.

“Saya harus kembali ke masa lalu saya, mengambil alih seperti yang saya lakukan di sekolah menengah dan perguruan tinggi,” katanya. “Saya memusatkan pikiran saya pada hal itu karena Pat kesal pada Zo karena melakukan pelanggaran kelima dan kami memiliki enam menit tersisa di kuarter ketiga. Jadi, saya baru saja keluar dan mulai membuat tembakan, membuat permainan dan membuat sesuatu terjadi.”

Seperti banyak bintang lain di zamannya, Hardaway tidak pernah bisa memecahkan kode Michael Jordan dan mencapai Final NBA, apalagi memenangkan kejuaraan. Masih: Dia rata rata 17,7 ppg, 8,2 apg dan 1,6 spg dalam karir 14 tahun. Plus, dribel crossover khasnya mengalahkannya karena bahkan Curry percaya itu adalah gerakan tanda tangan terbaik yang pernah ada. Memintanya untuk memilih antara Warriors dan Heat memintanya untuk memilih antara putranya, Tim Jr. (seorang pemain NBA sendiri, sekarang bersama Mavericks) dan putrinya, Nina.

“Saya mengidentifikasi dengan kedua tim,” katanya. “Aku akan memberitahu kalian sesuatu. Saya memiliki enam tahun yang hebat dengan Warriors, enam dengan Heat. Sulit bagi saya untuk membedakan dan membandingkan. Memiliki rekan satu tim yang hebat dengan Warriors dan rekan satu tim yang hebat dengan Heat. Memiliki pelatih Hall of Fame di kedua tempat. Saya tidak bisa memilih satu dari yang lain.” Mona Lisa pribadinya adalah Game 7 melawan Knicks di semifinal Wilayah Timur 1997. Duka jatuh ke dalam masalah busuk akhir dan Hardaway melangkah maju. Dia selesai dengan 38 poin, termasuk enam 3 pointer, dan Miami maju.

“Saya harus kembali ke masa lalu saya, mengambil alih seperti yang saya lakukan di sekolah menengah dan perguruan tinggi,” katanya. “Saya memusatkan pikiran saya pada hal itu karena Pat kesal pada Zo karena melakukan pelanggaran kelima dan kami memiliki enam menit tersisa di kuarter ketiga. Jadi, saya baru saja keluar dan mulai membuat tembakan, membuat permainan dan membuat sesuatu terjadi.”

Seperti banyak bintang lain di zamannya, Hardaway tidak pernah bisa memecahkan kode Michael Jordan dan mencapai Final NBA, apalagi memenangkan kejuaraan. Masih: Dia rata rata 17,7 ppg, 8,2 apg dan 1,6 spg dalam karir 14 tahun. Plus, dribel crossover khasnya mengalahkannya karena bahkan Curry percaya itu adalah gerakan tanda tangan terbaik yang pernah ada.

Memintanya untuk memilih antara Warriors dan Heat memintanya untuk memilih antara putranya, Tim Jr. (seorang pemain NBA sendiri, sekarang bersama Mavericks) dan putrinya, Nina. “Saya mengidentifikasi dengan kedua tim,” katanya. “Aku akan memberitahu kalian sesuatu. Saya memiliki enam tahun yang hebat dengan Warriors, enam dengan Heat. Sulit bagi saya untuk membedakan dan membandingkan. Memiliki rekan satu tim yang hebat dengan Warriors dan rekan satu tim yang hebat dengan Heat. Memiliki pelatih Hall of Fame di kedua tempat. Aku tidak bisa memilih satu dari yang lain.”

Idola bola basketnya dekat dengan rumah, dan Hardaway tidak akan pernah lupa melihatnya secara langsung. “Isia Thomas berasal dari Chicago,” kata Hardaway. “Saya dan pelatih muda saya pergi melihat Isiah bermain. Pelatih saya mengatakan untuk menonton No. 11, mengatakan saya bermain sedikit seperti dia, mengatakan saya mendapatkan karisma yang dia miliki dan bermain dengan kepercayaan diri yang dia miliki. Saya seperti, `keluar dari sini. Saya duduk di kelas enam.’ Tapi sejak saat itu saya mengikuti pola permainan saya.”

Dan sekarang Hardaway akan memiliki tempat di bawah atap yang sama dengan Thomas. (Thomas serta Richmond, Mullin, Yolanda Griffith, dan Nate Archibald akan menjadi presenter Hardaway pada upacara pemujaan.) Hardaway terikat Hall dan dia tahu alasannya: “Saya hanya memiliki banyak pegangan dan saya mengerjakan pegangan saya karena saya pendek dan perlu berkeliling orang. Ketika kami tumbuh dewasa, permainannya bersifat fisik, mereka dapat menempatkan tangan mereka pada Anda dan mengarahkan Anda ke sana kemari. Saya selalu bisa menggiring bola dan menghindari itu. Itu tiket saya ke bola basket.” Tiket telah dilubangi … ke Springfield.