• Sun. Oct 2nd, 2022

Boston Celtics Menangguhkan Pelatih Kepala Ime Udoka Untuk Musim 2022-23

Boston Celtics Menangguhkan Pelatih Kepala Ime Udoka Untuk Musim 2022-23Boston Celtics telah menskors Ime Udoka selama satu tahun penuh, melarang pelatih yang membawa mereka ke Final NBA musim semi lalu untuk seluruh musim 2022-23 atas apa yang dikatakan dua orang yang mengetahui masalah tersebut sebagai hubungan yang tidak pantas dengan seorang anggota klub organisasi.

Boston Celtics Menangguhkan Pelatih Kepala Ime Udoka Untuk Musim 2022-23

nbaarena – Orang-orang berbicara kepada The Associated Press dengan syarat anonim karena tim tidak mengungkapkan detail itu secara terbuka. Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Kamis malam setelah seharian penuh perselisihan mengenai ketentuan hukuman, Celtics mengatakan Udoka melanggar kebijakan tim dan membiarkan kemungkinan bahwa pemisahan yang lebih lama dapat terjadi.

“Keputusan tentang masa depannya dengan Celtics di luar musim ini akan dibuat di kemudian hari,” kata tim. Asisten pelatih Joe Mazzulla akan mengambil alih sebagai pelatih sementara, kata salah satu orang yang berbicara dengan The AP. Juara bertahan Wilayah Timur dijadwalkan mengadakan hari media pada hari Senin dan membuka kamp pelatihan pada hari Selasa sebagai persiapan untuk pembukaan musim 18 Oktober.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh ESPN, Udoka meminta maaf “kepada para pemain kami, penggemar, seluruh organisasi Celtics, dan keluarga saya karena mengecewakan mereka.” “Saya minta maaf karena menempatkan tim dalam situasi sulit ini, dan saya menerima keputusan tim,” katanya. “Untuk menghormati semua orang yang terlibat, saya tidak akan berkomentar lebih lanjut.”

Baca Juga : 10 Pemain NBA Terhebat Sepanjang Masa

Sebagai asisten lama dalam pekerjaan pelatih kepala NBA pertamanya, Udoka memimpin Boston ke rekor 51-31 musim lalu menjadi 26-6 dalam 32 pertandingan terakhir. Celtics mengalahkan Brooklyn, Milwaukee dan Miami dalam perjalanan ke Final NBA, di mana mereka kalah dari Golden State Warriors dalam enam pertandingan.

Perkembangan mengejutkan NBA dan mengguncang tim yang telah menjadi salah satu favorit untuk bersaing untuk kejuaraan musim ini. Ini akan menjadi gelar ke-18 yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk waralaba. Tidak jelas apakah Udoka dan Celtics akan sama bersemangatnya untuk bersatu kembali.

Udoka yang berusia 45 tahun menghabiskan sebagian besar karir bermain NBA-nya bersama San Antonio dan kemudian bergabung dengan staf pelatih Spurs Gregg Popovich sebagai asisten. Udoka berada di staf Spurs dari 2012 hingga 2019, memenangkan semuanya di ’14, dan dia dengan cepat menemukan jalannya ke daftar pendek untuk pekerjaan kepelatihan kepala terbuka.

Dia menghabiskan musim 2019-20 di Philadelphia dan musim 2020-21 di Brooklyn sebelum Celtics mempekerjakannya pada Juni 2021 sebagai penerus Brad Stevens yang naik ke front office. Di Tahun 1, Udoka menempati posisi keempat dalam pemilihan pelatih terbaik tahun ini dan Celtics hanya terpaut dua kemenangan dari kejuaraan.

“Masa depan cerah dan kami baru saja memulai,” kata Udoka setelah Final NBA. Mungkin tidak. Kejutan menjelang kamp pelatihan adalah putaran terbaru menuju apa yang seharusnya menjadi musim yang menjanjikan untuk waralaba NBA yang paling didekorasi. Celtics memperkuat daftar runner-up mereka dengan mengakuisisi guard Malcolm Brogdon dalam pertukaran dari Indiana, kemudian menambahkan penyerang veteran penembak jitu Danilo Gallinari sebagai agen bebas. Namun bulan lalu, Gallinari mengalami cedera ACL di lutut kirinya dan akan absen untuk musim mendatang.

Center Robert Williams, bagian penting dari skema pertahanan Boston yang bermain karena cedera selama playoff musim lalu, masih berurusan dengan nyeri lutut dan diperkirakan akan absen pada awal musim. Celtics juga disebut-sebut dalam spekulasi tentang rumah baru untuk penyerang Brooklyn Kevin Durant, All-Star abadi yang meminta dan kemudian menolak permintaan untuk ditukar. Meskipun pembicaraan tidak berarti apa-apa, itu menimbulkan pertanyaan tentang komitmen Boston kepada bintang muda Jaylen Brown.

Mazzulla diwawancarai untuk pekerjaan kepelatihan Utah Jazz musim panas ini, posisi yang akhirnya diberikan kepada Will Hardy salah satu asisten Udoka di Boston musim lalu. Satu-satunya pengalaman Mazzulla sebelumnya sebagai pelatih kepala adalah dua tahun bertugas di Divisi II Fairmont State di West Virginia, di mana ia mencatatkan rekor 43-17 dan membuat turnamen NCAA di musim keduanya. Penduduk asli New England dari Rhode Island, Mazzulla bermain di West Virginia, adalah asisten tim Liga G Celtics sebelum mengambil alih di Fairmont State, dan kemudian dipekerjakan oleh Celtics lagi pada Juni 2019 untuk menjadi bagian dari staf Stevens.

Pertandingan terakhir Mazzulla di Fairmont State adalah melawan Mercyhurst. Pertandingan nyata pertamanya dengan Celtics akan menarik sedikit lebih banyak perhatian: Boston dijadwalkan menjadi tuan rumah saingan lama Philadelphia di pertandingan pembuka, ketika mereka akan memberikan penghormatan selama setahun kepada Hall of Famer Bill Russell.